ADVERTISEMENT

Tegaskan Tak Bikin Pamflet Jumatan Bareng Prabowo, BPN Curigai Operasi Politik

Gibran Maulana Ibrahim - detikNews
Jumat, 15 Feb 2019 10:31 WIB
Habiburokhman
Jakarta - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno kembali menegaskan mereka tidak mencetak pamflet ajakan salat Jumat bareng capres Prabowo di Masjid Agung Kauman Semarang. BPN mencurigai adanya operasi politik.

"Atas nama BPN, kami jelaskan bahwa yang membuat pamflet ajakan salat Jumat di Masjid Kuman bukanlah pihak kami. Track record kami jelas, sama sekali tidak pernah mempolitisasi aktivitas ibadah seperti memaksakan Pak Prabowo jadi imam salat dan memundurkan posisi sajadah imam agar bisa disorot kamera," kata anggota Direktorat Advokasi BPN, Habiburokhman, kepada wartawan, Jumat (15/2/2019).

"Sebaliknya, adanya pamflet tersebut membuat kami curiga ada operasi politik yang bertujuan menghalangi Pak Prabowo berinteraksi dengan masyarakat Semarang," sebut Habiburokhman.


Habiburokhman heran Prabowo dilarang menunaikan salat Jumat di Masjid Kauman Semarang. Dia meminta agar beda pilihan politik tidak dibawa-bawa ke urusan ibadah.

"Kami sangat prihatin jika ada pihak-pihak yang melarang Pak Prabowo salat Jumat di Masjid Kauman. Melaksanakan ibadah adalah hak asasi setiap warga negara yang dijamin UU HAM, bahkan konstitusi kita. Kami ingatkan bahwa perbedaan politik tidak harus masuk sampai wilayah ibadah, apalagi sampai adanya larangan orang tertentu salat di masjid tertentu," sebut dia.


Ketua DPP Partai Gerindra itu memberi pesan damai menjelang pemilu. Dia sekali lagi menyinggung soal masjid yang dimintanya tidak dijadikan aset politik kelompok tertentu.

"Mari kita jaga persaudaraan menjelang pemilu. Jangan jadikan masjid tertentu sebagai aset politik kelompok tertentu hanya karena sudah dekat pemilu," ucap Habiburokhman.


Simak Juga 'BPN Bantah Sebar Pamflet Salat Jumat Bareng Prabowo':

[Gambas:Video 20detik]


Tegaskan Tak Bikin Pamflet Jumatan Bareng Prabowo, BPN Curigai Operasi Politik
(gbr/fjp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT