DetikNews
Kamis 24 Januari 2019, 07:23 WIB

2 Anak Terlibat Pembunuhan Inah, KPAI: Biar Penyelidikan Berjalan Seharusnya

Noval Dhwinuari Antony, Eva Safitri - detikNews
2 Anak Terlibat Pembunuhan Inah, KPAI: Biar Penyelidikan Berjalan Seharusnya Foto: 4 Pelaku pembunuh Inah ditangkap (Raja-detikcom)
Jakarta - 2 Anak berinisial FB (16) dan YG (16) terlibat pembunuhan Inah Antimurti (20), seorang janda muda yang tewas dibakar di Ogan Ilir, Sumatera Selatan. Meski pelaku masih anak-anak, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyerahkan kepada pihak kepolisian untuk melakukan penyelidikan yang sesuai dan seharusnya.

"Biarlah penyelidikan itu berjalan sesuai dengan seharusnya, karena kadang kalau kita dari awal sudah ikut memberikan asumsi, itu bisa mempengaruhi penyidik untuk mengembangkan kasus," ujar Komisioner KPAI Sitti Hikmawatty saat dihubungi, Rabu (23/1/2019).

KPAI pun meminta agar penanganan kasus pembunuhan Inah tetap memprioritaskan azas praduga tak bersalah. Menurut Sitti, azas praduga tak bersalah merupakan jaminan perlindungan dari kekuasaan hukum, agar tidak menganiaya hak hukum orang lain.

"Ketika memang di sini sudah nyata bahwa yang terlibat itu adalah anak, maka yang diberlakukan adalah sistem peradilan pidana anak. Ada pembedaan perlakukan mulai dari penyelidikan itu sendiri, ketika melibatkan yang bersangkutan, kemudian persidangan, putusan, sampai dengan pelaksanaan hukuman, itu tidak bisa disamakan dengan pada orang dewasa. Persidangan misalnya, mulai dari penyelidikan kalau nanti harus di-BAP dan seterusnya itu juga ada batasan tertentu, persidangan juga demikian, bagaimana mulai dari suasana sidang dan seterusnya," jelasnya.


Sitti melanjutkan, proses hukum yang berjalan tidak berarti mengabaikan hak-hak lain yang melekat pada anak tersebut. Pendekatan terhadap keterlibatan anak di kasus pembunuhan tersebut adalah pendekatan yang restorative justice.

"Seandainya dia pun nanti diputuskan dipenjara dan seterusnya, itu jangan sampai hak-haknya terabaikan, karena pendekatan kita pendekatan pada restorative justice. Keadilan yang memang ingin memperbaiki, bukan yang menghukum seberat-beratnya seolah-oleh tidak ada ampun, penghukuman ini dalam upaya kita untuk melakukan sebuah perbaikan," katanya.

Sementara itu, Kasubdit III Jatanras Ditreskrimum Polda Sumsel AKBP Yudi Suhariyadi memastikan 2 anak yang terlibat pembunuhan Inah akan tetap diproses. Pihaknya pun akan mengikuti aturan dalam Undang-undang perlindungan anak.

"Tetap kita proses, tentu dipisahkan dengan yang sudah dewasa. Kita mengikuti aturan dalam Undang-undang Perlindungan Anak. Kan di situ ada batas hukumannya," ujar Yudi saat dihubungi terpisah.


Sebelumnya, mayat Inah ditemukan dengan kondisi hangus terbakar pada Minggu (20/1) di Desa Sungai Rambutan, Ogan Ilir. Saat ditemukan, kondisinya tidak lagi utuh.

Polisi menyebut mayat tersebut berusia sekitar 17-20 tahun dan belum lama dibakar. Ada jeratan kawat di leher dan tangan. Sedangkan barang bukti berupa anting dan jam tangan turut ditemukan polisi dari tubuh mayat tersebut.
(nvl/eva)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed