DetikNews
Jumat 18 Januari 2019, 17:51 WIB

Kata Sandi soal Cium Tangan Ma'ruf Amin dan Pijatan ke Prabowo

Syahdan Alamsyah - detikNews
Kata Sandi soal Cium Tangan Maruf Amin dan Pijatan ke Prabowo Cawapres Sandiaga Uno (Syahdan Alamsyah/detikcom)
Sukabumi - Cawapres Sandiaga Salahudin Uno menjelaskan aksinya mencium tangan cawapres Ma'ruf Amin tadi malam. Selain itu, dia menjelaskan pijatan ke capres Prabowo Subianto saat debat berlangsung, Kamis (17/1).

Menurut Sandiaga, cium tangan yang dia lakukan ke Ma'ruf Amin merupakan bentuk penghormatan karena mantan Rais Aam PBNU itu sudah lama berstatus guru dan pengisi khotbah Jumat di masjid yang dikelola keluarganya.


"Sudah lama sekali saya mengenal Pak Kiai, saya sebagai murid beliau dan beliau rutin mengisi khotbah Jumat di Masjid At-Taqwa, di mana masjid ini dikelola oleh keluarga saya dan beliau juga dekat dengan mertua saya. Kalau saya bertemu beliau ya harus cium tangan seperti itu sudah lazim saya lakukan jauh sebelum beliau menjadi cawapres," jelas Sandiaga kepada awak media, Jumat (18/1/2019).

Sandiaga juga memastikan bentuk penghormatan dengan cara mencium tangan tidak akan berubah meskipun dirinya dan Ma'ruf sama-sama maju di Pilpres 2019 ini sebagai cawapres.


"Jadi saya tidak akan mengubah karena kami sama-sama calon wakil presiden, karena saya yang muda ingin mendapat keberkahan dari Pak Kiai, saya tentunya melanjutkan kebiasaan seperti itu. Karena saya tidak ingin hanya karena kita sama-sama cawapres terus kita ubah tata cara bertemu, itu cara saya memuliakan Pak Kiai itu akan terus berlanjut," lanjutnya.

Sementara itu, terkait pijatan ke Prabowo, Sandiaga menjelaskan itu adalah caranya memberikan semangat. Pijatan itu juga cara membuat Prabowo rileks karena hampir selama dua jam berdiri di arena debat.


"Memijit Pak Prabowo itu kebetulan kita berdiri sampai hampir selama 2 jam lebih. Beliau lelah saya beri semangat saya beri pijatan supaya beliau lebih rileks dan beliau sepertinya keenakan dan apresiasi. Debat kemarin sangat rileks suasana sangat cair. Kita juga bisa menyampaikan dengan jelas pesan-pesan kita kepada masyarakat Indonesia bahwa Prabowo-Sandi berkomitmen menegakkan hukum, tidak hanya tajam ke bawah tumpul ke atas," tandas dia.
(sya/jbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed