DetikNews
Senin 07 Januari 2019, 11:39 WIB

Menhub Undang Aliansi Ojek Online dan Aplikator Bahas Payung Hukum

Rolan - detikNews
Menhub Undang Aliansi Ojek Online dan Aplikator Bahas Payung Hukum Foto: Menhub Budi Karya Sumadi di acara pelantikan Pengurus Pusat Perkumpulan Angkutan Daring Indonesia (PADI). (Rolan-detikcom)
Jakarta - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menghadiri acara pelantikan Pengurus Pusat Perkumpulan Angkutan Daring Indonesia (PADI). Budi bicara soal kinerja transportasi yang belum maksimal hingga payung hukum ojek online.

"Hari ini kita menghadiri acara launching Perkumpulan Angkutan Daring Indonesia atau PADI, oleh karenanya saya ucapkan terima kasih dan selamat atas pembentukan organisasinya. Bapak, ibu yang saya hormati, sebagaimana yang kita ketahui bahwa secara umum kinerja transportasi kita belum maksimal. Ada kemacetan, ada kekurangan, ada kecelakaan. Menjadi tugas kita untuk melakukan perbaikan-perbaikan," kata Budi dalam sambutannya di Gedung Promoter Inkoppol, Jalan Tambak No 2, Pegangsaan, Menteng, Jakarta, Senin (7/1/2019).


Budi berharap PADI berperan serta dalam upaya perbaikan itu. Budi menambahkan angkutan daring adalah satu keniscayaan. Karena itu, pemerintah secara intensif mengawal dan memastikan angkutan daring akan selalu eksis di bumi Indonesia ini.

"Oleh karenanya, melalui Peraturan Menteri Perhubungan No 118 Tahun 2018, kita membuat satu payung hukum agar angkutan daring khususnya taksi itu bisa berkembang dengan baik. Bahwa terdapat kekurangan satu harmonis antara para pihak, marilah kita bersama-sama mencarikan jalan keluarnya," ujarnya.

Budi menjelaskan angkutan daring baik yang tergabung dalam taksi maupun ojek online adalah profesi mulai. Satu profesi yang mendapatkan pekerjaan secara masif dan dalam jumlah yang cukup baik.

Di sisi lain, lanjut Budi, selain angkutan orang transportasi daring juga memberikan layanan seperti pesan makanan dan sebagainya yang menjadi bagian-bagian penting membuat kebutuhan masyarakat berkegiatan sangat baik. Kegiatan-kegaiatan ini, menurut Budi, sangat memberikan dukungan pada UKM-UKM khususnya pada penjual makanan.

"Saya dua hari terakhir ini, dua hari yang lalu di Depok bersama-sama dengan ojol, kami berinteraksi, setelah itu kami memperagakan bagaimana mudahnya melakukan Go-food, setelah itu kami memberikan suatu pemaparan tentang safety riding, bagaimana keselamatan itu harus dilakukan. Mereka (ojol) tampak riang, tampak bersemangat, mereka memberikan kontribusi, oleh karena marilah PADI bersama pemerintah mengawal memberi satu ruang kerja bagi mereka dimuliakan sebagaimana yang disampaikan Bapak Presiden," tuturnya.

Menhub Undang Aliansi Ojek Online dan Aplikator Bahas Payung HukumFoto: Menhub Budi Karya Sumadi di acara pelantikan Pengurus Pusat Perkumpulan Angkutan Daring Indonesia (PADI). (Rolan-detikcom)

Selain itu, Budi juga menyinggung soal aplikator. Budi akan mengundang aliansi transportasi online termasuk PADI dan aplikator untuk membahas payung hukum yang dibutuhkan ojek online.

"Tentu apa yang kita lakukan harus memberi keuntungan bagi aplikator tentu kita beri satu ruang agar mereka memiliki satu kepastian hukum untuk mereka berusaha di Indonesia. Tetapi harus diingat, ada rambu-rambu keselamatan, ada rambu-rambu kesejahteraan, yang harus dikawal. Oleh karenanya, marilah kita duduk bersama, kalau tadi saya menyatakan bahwa PM (Peraturan Menteri) 108 tahun 2018 sudah jadi, hari-hari ini mulai besok kita akan mengundang para aliansi termasuk PADI, termasuk aplikator, untuk membahas payung hukum yang diperbutuhkan ojol," tuturnya.
(idh/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed