DetikNews
Jumat 07 Desember 2018, 13:37 WIB

Wacana Bilik Cinta di Lapas Pernah Muncul, tapi...

Dhani Irawan , Ferdinan - detikNews
Wacana Bilik Cinta di Lapas Pernah Muncul, tapi... Ilustrasi Bilik Cinta (Andhika Akbarayansyah/detikcom)
Jakarta - Lagi-lagi urusan bilik cinta atau bilik asmara di dalam lapas muncul. Terungkap dari surat dakwaan KPK terhadap eks Kalapas Sukamiskin yang menyebutkan adanya bilik cinta bagi Fahmi Darmawansyah dan Inneke Koesherawati.

Fahmi dan Inneke merupakan pasangan suami-istri. Fahmi dijerat KPK berkaitan dengan perkara suap proyek di Bakamla.


"Ruangan berukuran 2 x 3 meter persegi yang dilengkapi dengan tempat tidur untuk keperluan melakukan hubungan badan suami-istri, baik itu dipergunakan Fahmi Darmawansyah saat dikunjungi istrinya," ucap jaksa KPK membacakan surat dakwaan itu pada Rabu, 5 Desember, di Pengadilan Tipikor Bandung.

Persoalan tentang bilik asmara ini pernah muncul pada 2016. Saat itu, terpidana terorisme, Noim Ba'asyir, mengamuk karena tidak disediakannya bilik cinta ketika dikunjungi istrinya.

Menteri Hukum dan HAM (Menkum HAM) Yasonna Laoly pada saat itu menyampaikan tentang tidak adanya bilik cinta. Yasonna menilai urusan lain terkait lapas, seperti kelebihan kapasitas, lebih urgen dibanding bilik cinta.

"Kita saja overkapasitas, bagaimana mau sediakan kamar khusus lagi? Itu mau taruh di mana? Tidak bisa," ujar Yasonna kepada detikcom, Minggu, 10 Juli 2016.

Yasonna saat itu mengaku ide tentang bilik cinta lantaran memang di sejumlah negara lain ada aturannya. Namun Yasonna menegaskan urusan itu cukup sulit terealisasi karena berbagai kendala di Indonesia.

Kini, dua tahun berselang, wacana itu sudah bisa direalisasikan atau belum?

"Belum dibahas secara serius, ya namanya, istilahnya conjugal visit, kunjungan keluarga atau untuk yang sudah berkeluarga. Pemidanaan itu hilangnya kemerdekaan," ucap Kepala Bagian Humas Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Kabag Humas Ditjen Pas) Ade Kusmanto kepada detikcom, Jumat (7/12/2018).

Senada dengan Yasonna, Ade menyebut urusan lapas tentang overkapasitas masih menyita perhatian lebih. Sedangkan wacana soal bilik cinta sejauh ini, menurut Ade, masih berupa wacana. Apalagi, menurut dia, seorang terpidana yang dipidana memang akan kehilangan sebagian kemerdekaannya, termasuk urusan ranjang itu.

"Wacana sudah tapi untuk pembicaraan yang lebih serius belum, itu sudah dalam wacana," imbuh Ade.


Tonton juga 'Fahmi dan Inneke Pakai Kamar 'Wikwikwik' di Lapas Sukamiskin':

[Gambas:Video 20detik]


(dhn/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed