Siswa SMP yang Sayat Tangan di Pekanbaru Sebanyak 56 Orang

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Selasa, 02 Okt 2018 14:38 WIB
Foto: Ilustrasi/Thinkstock
Pekanbaru - Siswa SMP di Pekanbaru melakukan hal yang tak lazim, yaitu menyayat tangan sendiri. Jumlahnya 56 siswa SMP yang melakukan aksi tersebut. Para siswa menyayat tangannya karena melihat adegan sebuah video di YouTube.

"Jumlah ada 56 siswa yang melakukan sayat tangan. Karena khawatir mereka mengonsumsi narkoba, makanya pihak sekolah meminta bantuan kita untuk melakukan tes urine," kata Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Pekanbaru AKBP Sukito kepada detikcom, Selasa (2/10/2018).

Atas permintaan pihak sekolah, lanjut Sukito, pihaknya melakukan tes urine ke 56 siswa tersebut. Dari hasil tes urine itu, tidak satu pun siswa tersebut terbukti mengonsumsi narkoba.



"Hasilnya negatif, tidak ada terbukti mengonsumsi narkoba," kata Sukito.

Setelah hasilnya negatif, sambung Sukito, para pelajar ini mengaku mengonsumsi minuman kemasan plastik. Minuman tersebut bermerek Torpedo.



"Berdasarkan pengakuan itu, kita minta pihak Balai POM untuk melakukan uji lab. Ini untuk memastikan apakah di minuman tersebut ada mengandung zat bahaya lainnya," kata Sukito.

Berdasarkan hasil uji lab, katanya, minuman tersebut juga tidak terbukti mengandung zat yang membahayakan. Jadi dapat disimpulkan aksi sayat tangan bukan karena narkoba atau minuman tersebut. Sukito menambahkan para siswa itu melakukan aksi sayat tangan karena terpengaruh sebuah video di YouTube.

"Para pelajar mengaku mereka melakukan itu (sayat tangan) karena melihat adegan di YouTube. Jadi tidak ada sama sekali keterkaitan dengan minuman tersebut," tutup Sukito. (cha/rvk)