ADVERTISEMENT

Bawaslu Temukan 131 Ribu Data Pemilih Ganda

Dwi Andayani - detikNews
Rabu, 05 Sep 2018 15:39 WIB
Ketua Bawaslu Abhan/Foto: Ari Saputra
Jakarta - Bawaslu meminta KPU menunda penetapan Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2019. Alasannya, Bawaslu menemukan 131 ribu data pemilih ganda.

"Dari 76 Kabupaten/Kota (15 persen) yang sudah melaporkan, terdapat pemilih ganda sebanyak 131.363," ujar Ketua Bawaslu Abhan, di kantor KPU, Jl Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Rabu (5/9/2018).

Abhan mengatakan banyaknya data pemilih ganda menunjukkan data yang tidak akurat. Hal ini menurutnya membuktikan kurang berfungsinya Sistem Informasi Data Pemilih (SIDALIH).



"Bawaslu menilai, jumlah pemilih ganda tersebut menunjukkan ketidakakuratan data pemilih dan tidak berfungsinya SIDALIH secara optimal," kata Abhan.

Anggota Bawaslu Rahmat Bagja mengatakan soal data ganda ini ditemukan dengan berbagai jenis. Di antaranya ada berbeda orang dengan angka NIK yang sama.

"Ada empat orang beda NIK nya sama, mungkin nggak itu? Nggak mungkin kan," kata Bagja.

"Kemudian ada satu rumah satu keluarga NIK nya sama, mungkin enggak? Enggak mungkin kan. Tapi (temuan) ini baru 15 persen dari data yang kami dapat," sambungnya. (dwia/fdn)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT