DetikNews
Senin 20 Agustus 2018, 21:30 WIB

Giliran Mahfud Md 'Tolak' Jokowi

Noval Dhwinuari Antony, Zunita Amalia Putri - detikNews
Giliran Mahfud Md Tolak Jokowi Mahfud Md (Foto: dok detikcom)
Jakarta - Drama sempat mewarnai pengumuman calon wakil presiden (cawapres) bagi Joko Widodo (Jokowi). Saat itu nama Mahfud Md santer disebut, bahkan Mahfud juga mengaku telah dihubungi pihak Istana, sehingga segala persiapan telah dilakukannya.

Pada akhirnya nama Ma'ruf Amin-lah yang keluar dari mulut Jokowi. Mahfud, yang sempat kaget, mengaku tidak kecewa dan mengaku memahami keputusan Jokowi.

Waktu berlalu, Koalisi Indonesia Kerja (KIK), yang terdiri atas partai-partai politik pendukung Jokowi-Ma'ruf, menggodok tim pemenangan. Lagi-lagi nama Mahfud muncul sebagai ketua tim pemenangan itu. Apakah gayung bersambut?

"Jadi, ketika diminta menjadi ketua tim pemenangan, beliau nggak mau," ujar Sekretaris Badan Pelatihan dan Pendidikan DPP PDIP Eva Kusuma Sundari kepada detikcom, Minggu (19/8/2018) malam.


Isu merebak bahwa Mahfud digaet kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Apalagi Mahfud sempat menerima kedatangan Sudirman Said selaku perwakilan Partai Gerindra.

Namun rupanya Mahfud menolak ajakan menjadi ketua tim pemenangan Jokowi-Ma'ruf karena jabatannya di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP). "Saya tak bisa jadi ketua timses atau tim pemenangan karena saya berada di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila," ujar Mahfud, Senin (20/8/2018).

Mahfud juga memastikan diri untuk netral dalam gelaran Pilpres 2019. Dia tidak akan pula berpaling ke Prabowo-Sandiaga.

"Jadi, kalau saya masuk ke tim sukses yang mana pun, itu berarti saya tak netral. Itu saja, jadi tim sukses kan gitu," kata Mahfud.
(dhn/haf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed