DetikNews
Rabu 15 Agustus 2018, 23:13 WIB

JK Tertawa Saat Ditanya Apakah Ditawari Prabowo Jadi Timses

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
JK Tertawa Saat Ditanya Apakah Ditawari Prabowo Jadi Timses Prabowo dan Sandiaga di rumah dinas JK. (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta - Bakal capres dan cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mengunjungi Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK). JK mengungkapkan dalam pertemuan tertutup yang berlangsung sekitar satu jam itu dibicarakan soal pemilu yang baik.

"Tadi kita berbicara tentang bagaimana pemilu yang baik, yang jujur, yang adil, dan demokratis. Itulah yang kita bicarakan," ujar JK di rumah dinasnya, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (15/8/2018).


JK mengungkapkan, sebagai wapres, ia tak boleh memihak. Sebagai wapres, ia harus menjaga hubungan dengan berbagai pihak.

"Saya ini sebagai wapres harus berada di semua pihak, tidak bisa berpihak. Sebagai politikus bisa saja kita berpihak. Tapi, sebagai wapres, harus menjaga hubungan dengan seluruh elemen bangsa," katanya.

JK juga mengungkapkan ia dan Prabowo memang telah lama bersahabat, begitu pula dengan Sandiaga. Meskipun beberapa kali ia dan Prabowo bersaing dalam pilpres, hal itu tak menggoyahkan persahabatan mereka.

Untuk diketahui, Prabowo menjadi pesaing JK pada Pilpres 2009 dan 2014.

"Saya bilang dua kali bersaing, tapi kita bersahabat. Apalagi Sandi. Lebih junior dari saya," katanya.


Lantas, apakah posisinya sebagai orang yang berada di barisan pendukung Jokowi dan sekaligus sahabat Prabowo terjepit? JK menegaskan tidak.

Untuk diketahui, nantinya pada Pilpres 2019, Prabowo akan melawan Presiden Jokowi, yang merupakan pasangan JK di pemerintahan saat ini. JK, yang juga merupakan politikus Partai Golkar, juga diketahui telah masuk dalam tim pemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin.

"Oh, tidak. Tidak," kata JK.

"Ya ini kan politik, seperti yang dikatakan Pak Prabowo tadi, kita hanya bersaing lima tahun, tapi persahabatan puluhan tahun. Jadi tidak boleh putus hanya karena lima tahun," imbuhnya.


Saat ditanya apakah dalam pertemuan itu Prabowo menawari JK agar menjadi bagian dari tim pemenangan, JK membantah dan kemudian tertawa.

"Nggak, ha-ha-ha.... Pertanyaan kamu usil saja," katanya sembari berkelakar.

"Terlalu senior, terlalu senior," timpal Prabowo.
(rna/rna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed