DetikNews
Kamis 02 Agustus 2018, 13:22 WIB

Luhut Kritik Keras Purnawirawan yang Bohong soal Angka Kemiskinan

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Luhut Kritik Keras Purnawirawan yang Bohong soal Angka Kemiskinan Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan. (Rachman Haryanto/detikcom)
Jakarta - Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan memberikan ceramah pada Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LVIII Tahun 2018 Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas) RI. Dalam ceramahnya, Luhut menyinggung soal pihak yang mengklaim terkait angka kemiskinan di Indonesia.

"Saya pesan, kita para perwira, intelektual (peserta PPRA) jangan asal klaim. Kita hati-hati dalam bicara," ujar Luhut kepada peserta PPRA, di Kantor Lemhanas, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (2/8/2018).


Mulanya, Luhut berbicara terkait kondisi geografis Indonesia. Luhut mengatakan, dengan kondisi geografis yang sangat strategis tersebut, posisi Indonesia menjadi sangat berbahaya sekali.

Luhut pun kemudian menyinggung para pihak yang malah asyik berkutat pada angka kemiskinan dibanding fokus pada persoalan bangsa. Meski begitu, Luhut tak secara terang-terangan Luhut menyebut siapa pihak yang dimaksud.


"Jadi kita kadang-kadang nggak tahu, kita asyik berkelahi di dalam, angka kemiskinan di 100 juta orang, baca kek datanya. BPS itu kan nggak bisa bohong. BPS itu kan diaudit," kata Luhut.

Luhut Kritik Keras Purnawirawan yang Bohong soal Angka Kemiskinan Menko Kemaritiman Luhut Pandjaitan (Marlinda/detikcom)

"Jangan kita mendidik yang muda untuk belajar berbohong hanya untuk mencapai ambisi sendiri. Saya keras ini. Karena tidak elok buat kita," imbuhnya.


Luhut juga menyindir purnawirawan yang dinilainya tak memahami perihal pentingnya pendidikan mental dan spiritual (Dikmental). Purnawirawan itu dinilai tak memberi contoh yang baik kepada generasi muda, namun justru lebih asyik melontarkan tudingan terhadap pemerintah terkait kerjasama pemerintah dengan pihak swasta maupun pihak asing.

"Saya agak suka sedih juga kalau ada purnawirawan tidak mengerti Dikmental. Dan malu juga kita dengan anak-anak muda yang kerja di sekeliling kita. Mereka kok bilang kita jual aset Pertamina, jual aset ini, jual aset itu. Kita bekerjasama itu untuk kita agar punya dana yang bisa kita gunakan lagi untuk proyek-proyek lain," tutur Luhut.


Dalam kesempatan ini, Luhut juga berpesan kepada para peserta PPRA, khususnya para perwira yang hadir, agar tidak rakus dan selalu berjalan sesuai aturan. Ia juga meminta para peserta untuk menjadi diri sendiri.

"Katakan kalau benar, katakan kalau salah. Jangan kau berpolitik nggak jelas. Kamu jangan melacurkan profesionalitasanmu, kamu jangan melacurkan dirimu hanya untuk satu jabatan," kata Luhut.

PPRA ini diikuti oleh para peserta dari TNI (AD, AL, dan AU), Polri, Kementerian dan Lembaga Pemerintah Nonkementerian (LPNK), Kejaksaan Agung, anggota Legislatif, anggota organisasi masyarakat, dan partai politik. Selain itu, para peserta juga berasal dari mancanegara seperti Srilanka, Malaysia, Timor Leste, Singapura, Zimbabwe, Nigeria, Arab Saudi, Fiji, Australia, Bangladesh, Laos, dan Pakistan.




Tonton juga 'SBY Bandingkan Level Kemiskinan, PDIP: Jawab Saat Kampanye':

[Gambas:Video 20detik]



Luhut Kritik Keras Purnawirawan yang Bohong soal Angka Kemiskinan Foto: Infografis

(mae/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed