Korupsi di Kukar, Koruptor Tjiptadi Dibekuk di Banyumas

Rivki - detikNews
Kamis, 26 Jul 2018 15:39 WIB
Foto: Koruptor ditangkap tim Kejaksaan (ist.)
Banyumas - Operasi Tabur 31.1 Kejaksaan Agung (Kejagung) terus digeber. Ratusan orang ditangkap, sebagian di antaranya koruptor. Tjiptadi Kartosudarmo salah satu yang dibekuk.

"Diamankan di Desa Kedungpring, Kemrajen, Banyumas, Jawa Tengah pada pukul 14.30 WIB," kata Jaksa Agung Muda Intelijen (JAM Intel) Kejagung, Jan Maringka kepada detikcom, Kamis (26/7/2018).

Tjiptadi merupakan terpidana kasus tindak pidana korupsi pengadaan Genset 50 KVA di Desa Jonggon, Loa Kulu, Kutai Kartanegara tahun anggaran 2005-2006. Akibat perbuatannya, ia merugikan keuangan negara sebesar Rp 1 miliar.

"MA menjatuhkan pidana 4 tahun dengan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan," ujarnya.


Penangkapan ini merupakan rangkaian Operasi Tabur 31.1 yang dilancarkan Kejagung setahun ini. Lebih dari 100 tersangka/terpidana dibekuk, puluhan di antaranya para koruptor.

"Tidak ada tempat yang aman bagi buron. Mereka tidak akan punya tempat aman dan tidak bisa tidur nyenyak. Akan kami kejar terus," ujar Jaksa Agung Prasetyo.


Prasetyo mengatakan, setelah ditangkap, para buron koruptor yang divonis bayar ganti rugi juga harus membayarnya ke negara. Jika tidak mau membayar, kejaksaan akan menyita aset apa pun yang dimiliki koruptor tersebut.

"Narapidana koruptor ini kan bukan hanya hukuman badan saja, tetapi harus bayar denda dan uang pengganti. Beberapa waktu lalu kan sudah kita tagih, uang pengganti yang suka atau tidak harus mereka bayar. Kalau dia tidak bayar uang pengganti, akan kami sita hartanya maupun asetnya," tegasnya.



Tonton juga video: 'Timnas Pencegahan Korupsi ala Jokowi'

[Gambas:Video 20detik]

(rvk/asp)