ADVERTISEMENT

Bimanesh Jelaskan soal Jarum Infus Anak untuk Novanto

Haris Fadhil - detikNews
Kamis, 07 Jun 2018 14:57 WIB
Dokter Bimanesh Sutarjo (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Saat dirawat di RS Medika Permata Hijau, Setya Novanto dipasangi infus dengan jarum yang biasanya dipakai untuk anak-anak. Menurut dokter Bimanesh Sutardjo, penggunaan jarum infus anak itu wajar saja, tergantung pembuluh darah pasien.

"Teknis (pemasangan infus) itu adalah urusan perawat, kewenangan perawat," ucap Bimanesh ketika menjalani pemeriksaan sebagai terdakwa perintangan penyidikan KPK terhadap Novanto dalam persidangan, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Kamis (7/6/2018).


Perawat yang memasang infus tersebut juga pernah diperiksa dalam persidangan, namanya Indri Astuti. Dia mengaku saat itu tidak menemukan pembuluh darah Novanto sehingga memutuskan sendiri memakai jarum infus anak-anak. Bimanesh pun sependapat dengan Indri.

"Secara umum begini, walau saya tidak terlibat pemasangannya, dari penjelasan Saudara Indri itu dia memutuskan mengganti jarum lebih kecil. Memang tidak ada aturan jarum untuk dewasa atau anak-anak semua itu bergantung pada pembuluh darah," ucap Bimanesh.

"Secara umum kulitnya kan tipis pembuluhnya halus, sehingga kalau digunakan yang biasa digunakan untuk orang dewasa nanti akan bengkak, jadi milih yang lebih kecil. Itu teknis di perawat," imbuh Bimanesh.


Selain itu, Bimanesh mengaku membikin tulisan yang melarang pengunjung membesuk Novanto karena, menurutnya, kondisi Novanto masih perlu istirahat. Tulisan itu dipasangnya di depan pintu kamar.

"Saya membuat tulisan 'Pasien perlu istirahat karena penyakitnya. Mohon tidak dibesuk dulu', saya tempelkan (di depan pintu kamar)," ujarnya.

Dalam perkara ini, Bimanesh didakwa merintangi penyidikan Novanto. Ia didakwa bekerja sama dengan Fredrich Yunadi memanipulasi hasil pemeriksaan Novanto agar tak perlu hadir dalam pemeriksaan KPK. (haf/dhn)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT