DetikNews
Sabtu 26 Mei 2018, 06:22 WIB

Kontroversi Takjil Politik #2019GantiPresiden

Noval Dhwinuari Antony - detikNews
Kontroversi Takjil Politik #2019GantiPresiden Foto: Relawan bagi-bagi takjil #2019gantipresiden (Sams)
Jakarta - Pembagian takjil gratis berstiker #2019GantiPresiden yang dibagikan Komunitas Relawan Sadar Indonesia (Korsa) menuai kontroversi. Pendukung Joko Widodo (Jokowi) mengkritik pembagian takjil tersebut, sementara kubu oposisi menilai pembagian takjil itu wajar-wajar saja.

Aksi bagi-bagi takjil berstiker #2019GantiPresiden itu dilakukan di Masjid Cut Mutia, Jalan Taman Cut Mutiah No 1, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (24/5). Dalam takjil yang dibagikan itu, ada tulisan #2019GantiPresiden dan dua banner yang terpampang di lokasi bertulisan 'Takjil Gratis Buka Puasa #2019GantiPresiden'.

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden Ali Mochtar Ngabalin menilai siapa saja boleh melakukan kegiatan untuk menaikkan elektabilitas. Namun, dirinya berharap kubu oposisi Jokowi bersabar melakukan kegiatan kampanye politik hingga waktunya tiba.

"Politik itu kan indah, politik itu kan seni dalam mengelola pikiran, rasa dan hati untuk perbuatan. Sabar-sabar sedikit kenapa sih, ada waktunya, jadi sabar-sabar saja. Jadi nanti kalau semakin banyak gaya yang tidak masuk akal, tidak rasional, nanti orang menilai 'kepingin berkuasa kebelet banget sih?'" kata Ngabalin saat dihubungi detikcom, Jumat (25/5/2018).


Hal senada juga disampaikan Ketua DPP Golkar Ace Hasan Syadzily. Ace menilai pembagian takjil #2019GantiPresiden sebagai politisasi yang merusak keindahan bulan Ramadan, padahal seharusnya bulan ini dimanfaatkan untuk mendapat rida Allah SWT.

"Memang sudah kehilangan cara untuk mengganti Presiden hingga takjil pun dipolitisasi," ujar Ace Hasan.

Politikus PPP juga berpendapat jika takjil #2019GantiPresiden sebagai politisasi takjil dan tidak etis dilakukan. Sementara Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah Zubir menyebut kegiatan bagi-bagi takjil #2019GantiPresiden tersebut melupakan pahala dan terkesan mengejar dusta.

"Takjil politik namanya, melupakan pahala mengejar dusta. Memberikan takjil seharusnya karena Allah SWT semata, bukan menghasut masyarakat," ujar Inas.


Partai NasDem pun tak menampik ada unsur menghasut pada bagi-bagi takjil berbumbu #2019GantiPresiden itu. PDIP pun menuding pembagian takjil itu mencuri start kampanye dan meminta KPU menindak tegas kegiatan tersebut.

"Harusnya KPU melakukan tindakan karena merugikan Jokowi dan masyarakat, sekaligus (membuat) demokrasi nggak mutu. Pelakunya dan penggagasnya licik," tegas Sekretaris Badan Pendidikan dan Pelatihan PDIP Eva Kusuma Sundari.

Kritik soal takjil #2019GantiPresiden juga muncul dari luar parpol. Aktivis muda Muhammadiyah Defy Indiyanto menyesalkan kegiatan itu dan mengimbau semua pihak untuk tidak mengotori kesucian bulan Ramadan dengan aktivitas kampanye.

"Sebagai umat beragama dan warga bangsa, kita mesti menghormati kehidupan umat Islam yang kini tengah menjalankan ibadah Ramadan dengan menjaga iklim sosial politik yang teduh dan damai," ucap Sekretaris Lembaga Seni, Budaya, dan Olahraga (LSBO) PP Muhammadiyah itu.


Pendapat berbeda dari partai koalisi Jokowi, disampaikan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Cak Imin menilai takjil #2019GantiPresiden sah-sah saja dan menyebut kegiatan Korsa yang membagikan takjil tersebut tidak melanggar hukum.

"Sekarang risiko demokrasi itu orang boleh melakukan apa saja asal tidak melanggar hukum, asal tidak melanggar hak orang lain, ya itu saya kira nggak ada masalah," ujar Cak Imin di rumah dinasnya, Jl Widya Chandra IV, Jakarta Selatan.


Di pihak oposisi, Partai Gerindra meminta partai pro-Joko Widodo tak panik dengan menyebut takjil #2019GantiPresiden itu politis. Sebab, kegiatan bagi-bagi takjil tersebut merupakan hak masyarakat dan tidak melanggar konstitusi.

"Kenapa harus panik melihat masyarakat yang menyampaikan aspirasi politiknya?" kata anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade kepada wartawan.

Jika tak suka dengan takjil #2019GantiPresiden, Andre pun mempersilakan partai koalisi Jokowi melakukan hal serupa. Menurut Andre, semua yang tak sejalan dengan pemerintah tak perlu diributkan.

"Kalau nggak suka kan tinggal bagi-bagi takjil juga dengan tagline 'Jokowi 2 periode' kan," ucap dia.

"Lebih baik parpol pro-Jokowi ingatin Presiden bahwa sekarang rakyat sudah menjerit karena ekonomi semakin sulit dan harga kebutuhan bahan pokok sangat tinggi," katanya.


Inisiator gerakan #2019Ganti Presiden Mardani Ali Sera menyambut baik inisiatif Korsa membagikan takjil #2019GantiPresiden. Mardani menyebut partai koalisi Jokowi tak perlu kebakaran jenggot.

"Orang berbuat baik jangan suuzan. Korsa ingin berbuat baik. Tim sana (kubu seberang, red) juga buat dan tidak masalah," ujar Mardani.

"Jadi nikmati aja. Nggak usah kebakaran jenggot," tambah politikus PKS ini.



Asyik! Pemprov DKI sediakan takjil gratis selama bulan puasa, tonton videonya:

[Gambas:Video 20detik]


(nvl/ams)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed