DetikNews
Jumat 25 Mei 2018, 12:44 WIB

Baca Pleidoi, Aman Abdurrahman Bantah Gerakkan Teror Bom

Zunita Amalia Putri - detikNews
Baca Pleidoi, Aman Abdurrahman Bantah Gerakkan Teror Bom Aman Abdurrahman/Foto: Ari Saputra
Jakarta - Aman Abdurrahman membantah mempengaruhi orang lain untuk menggerakkan aksi teror. Aman menyebut kasusnya politis.

"Penyerangan aparat ini adalah tindakan individu. Adapun kasus yang saya dikaitkan dengan 4 kasus: Samarinda, Kampung Melayu dan Thamrin, semuanya saya tahu beritanya saat sidang ini," kata Aman membacakan nota pembelaan (pleidoi) dalam sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera, Jumat (25/5/2018).

Aman menyebut aksi teror di sejumlah tempat itu terjadi saat dirinya berada di Lapas Nusakambangan. Dia mengaku tidak bisa berkomunikasi dengan siapa pun saat dipenjara.

"Saya tidak tahu dan tidak bertemu, komunikasi dengan siapa pun selain dengan sipir penjara," sambungnya.



Aman menyalahkan pemerintah terkait terseretnya dia dalam sejumlah kasus teror bom. Aman lantas menyatakan kesiapan menghadapi putusan (vonis) majelis hakim.

"Setiap kasus selalu dikaitkan dengan saya dan begitu seterusnya. Intinya adalah nuansa politik pemerintah ini bermain, di mana (ada) kecemasan soal khilafah islamiyah," tuturnya.

Aman dituntut jaksa hukuman mati karena diyakini menjadi penggerak dilakukan sejumlah teror di Indonesia. Aksi teror disebut jaksa dilakukan setelah Aman menginisiasi terbentuknya Jamaah Ansharut Daulah (JAD).



Teror-teror yang disebut jaksa dipengaruhi Aman di antaranya aksi teror bom di gereja Samarinda pada 13 November 2016, bom Thamrin Januari 2016, bom Kampung Melayu pada 24 Mei 2017, serta penusukan polisi di Sumut dan penembakan polisi di Bima pada tahun 2017.



Tonton juga 'Polisi Tak Kendur Jaga Sidang Aman Abdurrahman':

[Gambas:Video 20detik]


(fdn/fjp)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed