DetikNews
Senin 07 Mei 2018, 15:27 WIB

KPK Perpanjang Masa Tahanan Keponakan Setya Novanto

Faiq Hidayat - detikNews
KPK Perpanjang Masa Tahanan Keponakan Setya Novanto Juru bicara KPK, Febri Diansyah (Foto: Ari Saputra)
Jakarta - KPK memperpanjang masa penahanan keponakan Setya Novanto, Irvanto Hendra Pambudi selama 30 hari. Irvanto merupakan tersangka kasus korupsi proyek e-KTP.

"Terhadap IHP (Irvanto Hendra Pambudi) dilakukan perpanjangan penahanan selama 30 hari dari tanggal 8 Mei 2018 sampai 6 Juni 2018," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Senin (7/5/2018).



Hari ini, penyidik KPK juga memeriksa eks Dirut PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudiharjo sebagai saksi untuk Irvanto. Anang merupakan tersangka kasus ini yang sudah didakwa dalam sidang perkara proyek e-KTP.

"Anang diperiksa sebagai saksi untuk IHP (Irvanto Hendra Pambudi)," ucap Febri.

KPK menyebut Irvanto diduga sejak awal mengikuti proses tender e-KTP dengan perusahaannya, PT Murakabi Sejahtera, serta mengikuti beberapa kali pertemuan di ruko Fatmawati. KPK menyebutkan, walaupun perusahaannya kalah, Irvanto menjadi perwakilan Novanto.



Irvanto juga diduga telah mengetahui ada permintaan fee 5 persen untuk mempermudah proses pengurusan anggaran e-KTP. KPK menduga Irvanto kemudian menerima uang sejumlah total USD 3,5 juta. Uang itu diperuntukkan buat Setya Novanto.

Selain Irvanto, pada saat bersamaan KPK juga mengumumkan orang dekat Novanto, Made Oka Masagung sebagai tersangka. Peran Made Oka juga diduga sebagai pihak yang menjadi penampung dana untuk Novanto senilai total USD 3,8 juta.
(fai/rvk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed