Misteri Penyebab Kematian Badak Jawa di Pantai Ujung Kulon

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Jumat, 27 Apr 2018 10:30 WIB
Foto: dok TN Ujung Kulon
Cilegon - Kematian badak Jawa bernama Samson pada Senin (23/4) masih menjadi tanda tanya. Apa kira-kira yang menyebabkannya tewas di Pantai Karang Ranjang Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK). Di tubuhnya pun tidak ditemukan adanya tanda-tanda perburuan.

Ridwan Setiawan staf dari WWF Ujung Kulon yang juga pakar badak Jawa mengatakan, kematian Samson menurutnya harus dibuktikan melalui uji labolatorium. Apakah penyebabnya karena sakit, atau karena faktor usia.


Karena, jika kematian Samson oleh faktor usia, maka secala naluriah satwa itu akan mencari tempat yang kira-kira teduh dan bukan di pinggir pantai. Atau menjauh dari daerah perburuan satwa lain seperti karnivora dan di padang pengembalaan.

"Dari tempatnya mati, ini analisis saya, sepertinya ada sesuatu yang tidak wajar. Mudah-mudahan tim dokter yang nekropsi bisa menjawab itu," kata lelaki yang sering dipangil Iwan Podol itu kepada detikcom, Pandeglang, Banten, Jumat (27/4/2018).


Dari uji labolatoirum juga, ia menuturkan bahwa uji tulang Samson dapat menentukan berapa kira-kira usianya saat ini.

Pengalaman selama mengamati badak, Iwan menjelaskan bahwa sekitar tahun 2000-an, ada badak yang tewas dalam keadaan normal. Badak tersebut tewas di tempat yang relatif teduh dan normal. Jauh dari pantai atau lokasi perburuan satwa jenis karnivora.

Di samping itu, sekitar 2004 juga ada kasus di mana badak tewas diduga karena sakit. Ia mengatakan, ada kemiripan antara tewasnya Samson dengan kematian badak pada tahun itu yang mati tiba-tiba. Lokasinya pun di sebelah selatan pantai di mana Samson tewas.

"Ini buat saya harus dianalisis dinekropsi dilihat hati, jantung, pencernaaan. Saya yakin dokter yang dikirim sanggup," paparnya.

Pihak Balai TNUK sendiri sudah melakukan nekropsi dan pengambilan sampel. Dokter patologi hewan dari Institut Pertanian Bogor (IPB), WWF Ujung Kulon dan pihak balai sudang mengambil bagian usus, otot jantung, dan hati. Hasil uji labolatorium, akan menentukan apa penyebab pasti kemarian Samson.

"Yang jelas tidak ada bekas perburuan karena kondisinya utuh lengkap. Tidak ada bekas tembakan dan bacokan," kata Kepala Balai TNUK Mamat Rahmat kepada detikcom.

(bri/asp)