Hanura ke Cak Imin: Berkaca Dulu, Apa Pantas Duet dengan Jokowi?

Tsarina Maharani - detikNews
Selasa, 10 Apr 2018 14:54 WIB
Cak Imin saat meresmikan Posko JOIN. (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta - Ketum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin secara mengejutkan menyatakan pengusungan Jokowi-Cak Imin untuk Pilpres 2019. Partai Hanura meminta Cak Imin berkaca sebelum mendeklarasikan diri sebagai cawapres Jokowi.

"Cak Imin coba berkaca dulu apakah sudah pantas diduetkan dengan Jokowi?" kata Ketua DPP Hanura Inas Nasrullah kepada wartawan, Selasa (9/4/2018).

Hanura menilai deklarasi Cak Imin itu menunjukkan ambisi yang berlebihan. Menurut Inas, posisi pasangan Jokowi di Pilpres 2019 memang menggiurkan.


"Banyak yang ngiler keblinger ingin diduetkan dengan Jokowi. Yang menjadi persoalan adalah sudah pantas belum?" ujar anggota DPR yang duduk di Komisi VI itu.

Alasannya, posisi wapres Jokowi di periode mendatang bisa menaikkan popularitas dan elektabilitas politik secara instan. Inas menduga hal itulah yang diinginkan Cak Imin.

Hanura ke Cak Imin: Berkaca Dulu, Apa Pantas Duet dengan Jokowi?Foto: Inas Nasrullah

Ia melihat Cak Imin sengaja menggunakan kesempatan itu untuk mendongkrak popularitas demi kontestasi Pilpres 2024.

"Jadi cawapres Jokowi adalah momentum untuk 2024, karena Jokowi dipasangkan dengan siapa pun pasti jadi," ucapnya.


Cak Imin menyatakan sikap resmi partainya di Pilpres 2019. Ia menegaskan dirinya siap mendampingi Jokowi pada Pilpres 2019.

Pernyataan sikap PKB ini dinyatakan Cak Imin saat meresmikan posko 'JOIN', yang merupakan singkatan dari Jokowi-Cak Imin, di kawasan Tebet, Jaksel, pagi tadi. (tsa/elz)