DetikNews
Jumat 16 Maret 2018, 15:28 WIB

Polisi: Tak Ada Telur Palsu Beredar di Pasaran

Samsdhuha Wildansyah - detikNews
Polisi: Tak Ada Telur Palsu Beredar di Pasaran Foto: Kepala Satgas Pangan Irjen Setyo Wasista (Sams-detikcom)
Jakarta - Kasatgas Pangan Polri Irjen Setyo Wasisto menanggapi banyaknya isu yang beredar tentang telur palsu. Ia menegaskan tidak ada telur palsu karena untuk pembuatan telur palsu memerlukan biaya yang lebih mahal di bandingkan harga telur asli di pasaran.

"Tidak ada lagi namanya telur palsu. Ini sudah diuji di laboratorium di IPB dan direktorat (Direktoran Jenderal Perternakan). Sudah melakukan pengujian tidak ada telur palsu," kata Setyo Wasisto di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (16/3/2018).

Setyo menegaskan kabar-kabar yang saat ini tersebar luas di media sosial terkait adanya telur palsu adalah berita yang tidak benar. Ia mengatakan dampak berita ini membuat keresahan masyarakat. Masyarakat menjadi berpikir dua kali untuk membeli telur dan akan berdampak pada perternak telur.



"Saya mengimbau kepada seluruh masyarakat apabila merasa ragu-ragu ke suatu produk bila itu produk pertanian ke Dinas Pertanian. Artinya kalau ragu-ragu jangan mengupload atau mengunggah ke medsos. Ingat ada UU ITE tentang siapa seseorang yang mengunggah berita palsu dia diancam hukuman maksimal 6 tahun penjara dan denda 1 miliyar," kata Setyo.

Dalam memberikan keterangan terkait telur palsu kepada awak media, Setyo didampingi Direktorat Jenderal Perternakan, Direktur Kesehatan Masyarakat Samsul Maarif dan Direktur Pembibitan dan Produksi Ternak Sugiyono.

Samsul juga menegaskan telur yang disebar ke beberapa daerah di Indonesia sudah dilalui proses pengecekan dan tidak ditemukan adanya telur palsu. Adanya telur yang diduga palsu dan diunggah ke medsos oleh masyarakat dikatakannya itu karena telur yang sudah terlalu lama disimpan.



"Secara akal sehat telur palsu kalau dibuat jauh lebih mahal harganya sangat nggak mungkin. Satu setengah kali dari harga itu dan nggak mungkin dilakukan. Adanya itu karena telur itu sudah terlalu lama," ujar Samsul.

Viral telur aceh sebelumnya beredar luas di Aceh. Seorang warga di Banda Aceh menduga telur yang dia beli dari salah satu toko swalayan palsu. Telur ayam tersebut tidak berbau amis dan kulit diduga dari plastik.
(rvk/rvk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed