DetikNews
Kamis 08 Maret 2018, 07:43 WIB

Ketum Pemuda Muhammadiyah Sayangkan Larangan Mahasiswi Bercadar di UIN

Mei Amelia R - detikNews
Ketum Pemuda Muhammadiyah Sayangkan Larangan Mahasiswi Bercadar di UIN Foto: AFP Photo/Menahem Kahana
Jakarta - Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak menyayangkan larangan mahasiswi bercadar di Kampus UIN Yogyakarta. Hal ini disayangkan karena larangan itu datang dari universitas Islam.

"Yang paling disayangkan adalah larangan tersebut datang dari univeristas Islam, di mana seharusnya memahami dengan baik terkait keberagaman tafsir dalam Islam. Bagi saya UIN Yogyakarta, kehilangan elan vital kesejatian universitas," ujar Dahnil dalam keterangannya kepada detikcom, Kamis (8/3/2018).


Menurut Dahnil, universitas adalah rumah dari universalitas nalar ilmiah. "Universitas adalah rumah dari universalitas nalar ilmiah, di mana setiap gagasan, ide dan pemikiran saling bertarung satu dengan lainnya untuk menunjukkan keunggulannya. Jadi bila ada yang takut bahkan bertindak 'fasis' terkait dengan perbedaan tersebut, terang universitas kehilangan ke-universalitasannya," tuturnya.

Ia menyayangkan polemik furuiyah masih menjadi masalah di negeri yng mayoritas Islam. Menurutnya, tidak ada larangan perempuan bercadar dalam Islam.


Setiap golongan memiliki penafsiran yang berbeda-beda mengenai penggunaan cadar. Namun hal itu seharusnya tidak menjadi penghalang seseorang untuk bercadar.


"Muhammadiyah tentu berbeda memang terkait cadar, Muhammadiyah tidak bersepakat penggunaan cadar, karena batas aurat untuk perempuan adalah wajah dan telapak tangannya. Jadi terang dalam Fiqh yang dipahami Muhammadiyah tidak ada kewajiban mengenakan cadar, namun tentu kami menghormati kelompok yang memiliki tafsir berbeda, itulah kayanya khazanah Islam," kata Dahnil.
(mei/aan)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed