DetikNews
Jumat 09 Februari 2018, 21:21 WIB

KPK Minta Fredrich Kooperatif Jalani Sidang Kasus Hilangnya Novanto

Faiq Hidayat - detikNews
KPK Minta Fredrich Kooperatif Jalani Sidang Kasus Hilangnya Novanto Fredrich Yunadi (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Saat menghadapi sidang pembacaan dakwaan terkait perintangan penyidikan, suara Fredrich Yunadi bernada tinggi ketika ingin mengajukan eksepsi. KPK meminta terdakwa Fredrich kooperatif saat menjalani sidang.

"Kami ingatkan juga bahwa pada terdakwa dan pihak lain yang diproses oleh KPK agar kooperatif dengan proses hukum. Sikap tidak kooperatif atau bahkan tidak menyadari perbuatannya itu tidak akan membantu para saksi ataupun para pendakwa yang diajukan di persidangan justru akan memberatkan masing-masing," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta, Jumat (9/2/2018).

Febri menegaskan KPK mempunyai bukti perbuatan Fredrich dalam merintangi penyidikan itu. Sebelum kecelakaan terjadi, ada dugaan koordinasi Fredrich dengan dokter untuk memesan kamar pasien di RS Medika Permata Hijau.

"Seluruh bukti sudah kita miliki, bahkan perbuatan-perbuatan yang diduga merintangi itu juga sudah kita jelaskan sudah runut di dalam dakwah tersebut secara clear kita sampaikan di sana. Bahwa sebelum peristiwa kecelakaan tersebut terjadi, sudah ada koordinasi dengan pihak dokter dan juga di rumah sakit untuk pemesanan kamar," jelas Febri.

Bahkan Febri menyebutkan Fredrich merekayasa rekam medis Setya Novanto untuk menghindari pemeriksaan penyidik KPK. Uraian peristiwa hilangnya eks Ketua DPR ini sudah disampaikan dalam dakwaan kasus itu.

"Misalnya diagnosanya ada penyakit tertentu, padahal belum dilakukan pemeriksaan pada saat itu adalah rangkaian peristiwa yang diduga bertujuan agar Setya Novanto tidak jadi diperiksa oleh KPK dalam posisi sebagai tersangka," sambungnya.

Fredrich sebelumnya menyebut surat dakwaan yang disusun penuntut umum KPK palsu dan direkayasa. Fredrich mengaku sudah siap mengajukan nota keberatan (eksepsi).

Fredrich juga menyampaikan protes soal tanggal masa penahanan dirinya. Fredrich menyebut penuntut umum KPK salah menuliskan tanggal masa penahanan.

Jaksa KPK mendakwa Fredrich merintangi penyidikan KPK atas Setya Novanto dalam kasus dugaan korupsi proyek e-KTP. Fredrich diduga bekerja sama dengan dr Bimanesh Sutarjo merekayasa sakitnya Novanto.

Fredrich meminta Bimanesh membuat diagnosis beberapa penyakit, termasuk hipertensi, atas nama Novanto. Padahal Bimanesh belum pernah memeriksa kesehatan Novanto.
(fai/fdn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed