detikNews
Jumat 02 Februari 2018, 18:51 WIB

9 Anak Gizi Buruk di Cilincing, Camat: Ortu Kurang Bisa Bujuk Makan

Eva Safitri - detikNews
9 Anak Gizi Buruk di Cilincing, Camat: Ortu Kurang Bisa Bujuk Makan Foto: Ilustrasi anak dirawat/Thinkstock
Jakarta - Camat Cilincing Purnomo mengatakan tercatat 9 anak yang terindikasi gizi buruk di wilayahnya. Salah satu penyebabnya disebut Purnomo karena orang tua kurang bisa membujuk anakknya untuk makan.

"Data dari puskesmas dalam penanganan tinggal 12 kasus, kalau kata Sudinkes tinggal 9, mungkin juga sudah berubah status gizi 3 balitanya," kata Purnomo saat dihubungi detikcom, Jumat (2/1/2018).

Gizi buruk di wilayah Jakarta Utara baru ditemukan saat berobat di puskesmas. Menurutnya, tidak banyak para orang tua yang memperhatikan asupan makanan anaknya.

"Penyebabnya banyak, baru datang ke Jakarta pindahan dari tempat lain tidak ke posyandu, sedang sakit jadi kurang nafsu makan kurang gizi, orangtuanya kurang bisa membujuk anak untuk mau makan," tambahnya.


Untuk mengatasi masalah ini, pihaknya mengimbau warga untuk rutin ke posyandu. Perawatan secara rutin juga akan diberikan bagi anak penderita gizi buruk.

"Pihak puskesmas intens merawat, memantau balita, bilamana sakit dirawat sambil diberikan formula dengan Pemberian Makanan Tambahan (PMT) yang tersedia di Puskesmas," papar Purnomo.


Selain itu, kecamatan Cilincing juga memiliki program Gerakan Peduli Bersama dengan pengumpulan dana dari aparatur sipil negara di kecamatan setiap Senin setelah apel pagi.

"Penggunaan dana ini menyesuaikan rekomendasi gizi dari puskesmas untuk masing-masing anak kurang gizi, sebagai asupan makanan tumbuh kejar. Kader yang memasaknya bersama ibu balita sekalian edukasi, diberikan langsung kepada balita selama 10 hari," ucap Purnomo.

Ia juga memastikan akan terus memberikan perhatian kepada anak penderita gizi buruk di wilayah Jakarta Utara khususnya kecamatan Cilincing.

"Alhamdulillah kolaborasi ini terus berjalan, semakin berkurang. Saya tidak concern dengan nominal data tinggal berapa sekarang, hanya dari data itu saya pastikan mendapat penanganan oleh kami," tuturnya

Sebelumnya, Pemprov DKI menemukan kasus gizi buruk di Jakarta Utara. Terdapat 34 anak yang mengalami gizi buruk yang tersebar di semua kecamatan di Jakarta Utara.

"194 itu kan tahun 2017 sekarang sudah menurun. Asupan gizinya kurang, makanannya kurang. 194 sekarang tinggal 34. Itu di setiap kecamatan ada, terakhir ini di Cilincing tinggal 9 orang. Mungkin Januari udah turun lagi," kata Kepada Sudin Kesehatan Jakarta Utara M. Helmi saat dihubungi, Jumat (2/2).


(idh/idh)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com