DetikNews
Senin 18 Desember 2017, 09:49 WIB

Diskotek MG Jadi Pabrik Sabu, DPRD DKI: Nggak Ada Ampun, Tutup!

Muhammad Fida Ul Haq - detikNews
Diskotek MG Jadi Pabrik Sabu, DPRD DKI: Nggak Ada Ampun, Tutup! Diskotek MG (Opik/detikcom)
Jakarta - Anggota DPRD DKI Jakarta dari Komisi B, Syarifudin, mendesak Pemprov DKI Jakarta segera menutup Diskotek MG karena jadi pabrik narkoba jenis sabu. Dia menilai itu sebagai pelanggaran berat.

"Kita sih pada intinya, kalau yang begitu, pelanggaran berat, tutup saja. Kita nggak bisa komentar banyak. Yang samar-samar saja ditutup, apalagi yang sudah ketahuan begitu, jangan kaish ampun dah, nggak usah komentarin lagi, langsung ditutup," kata Syarifudin saat dihubungi, Senin (18/12/2017).

Syarifudin mengatakan perda yang mengatur pengawasan tempat hiburan sudah ketat. Dia mendesak Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI lebih ketat mengawasi tempat-tempat hiburan.


"Perdanya sudah ketat, tinggal pelaksanaannya saja, gitu ya. Yang begitu nggak ada ampun, dia membohongi kita, dia sudah jauh dari jalur komitmen yang ada. Tidak mematuhi aturan yang ada. Lebih-lebih dia melanggar secara terang-terangan," sebutnya.

Sebelumnya, tim aparat gabungan dengan sandi Operasi Bersinar melakukan penggerebekan di Diskotek MG di Tubagus Angke, Jakarta Barat. Diskotek ini memproduksi sabu jenis likuid sejak 2 tahun lalu.

"Dari pemeriksaan sementara, diskotek ini telah memproduksi 2 tahun," kata Kepala BNPP DKI Jakarta Brigjen Johny Pol Latuperissa di Diskotek MG, Jalan Tubagus Angke, Jakarta Barat, Minggu (17/12).


Johny Pol memastikan kandungan air yang dijual dalam bentuk kemasan mineral ini mengandung narkotika. Ia juga menyebut pihaknya telah menetapkan beberapa tersangka.

"Perkiraan tersangka kemungkinan lebih dari satu orang," ucapnya.


Video 20Detik: Diskotek MG, Pabrik Sabu Berkedok Hiburan Malam

[Gambas:Video 20detik]


(fdu/hri)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed