DetikNews
Rabu 15 November 2017, 11:59 WIB

Sandi Ingin Tarif ERP di Jalan yang Macet Lebih Mahal

Aditya Fajar Indrawan - detikNews
Sandi Ingin Tarif ERP di Jalan yang Macet Lebih Mahal Sandiaga Uno (Mochammad Zhacky/detikcom)
Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno ingin menerapkan kebijakan yang painful atau menyakitkan dompet pengendara kendaraan pribadi di Jakarta. Hal itu disampaikan Sandi dalam acara Civil Engineering National Summit Univeristas Indonesia (CENS UI).

"Jalan keluar kemacetan di Jakarta adalah electronic road pricing (ERP) yang sekarang dalam tahap pelelangan. Rencananya bisa akan direalisasikan setelah MRT dan LRT selesai, jadi nanti kita buat painful bagi kantong mereka," kata Sandi di Birawa Assembly Hall, Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta, Rabu (15/11/2017).



Sandi menjelaskan pilot project penerapan ERP akan dilakukan di jalur Blok M-Kota dan koridor Kuningan, setelah MRT dan LRT dioperasikan. Dia yakin konsep tarif yang akan semakin bertambah saat lalu lintas macet akan memaksa pengendara mobil pribadi beralih ke transportasi umum.

"Jadi konsepnya semakin macet, maka tarif di jalan itu semakin mahal, jadi pelan-pelan akan mendorong pengendara kendaraan pribadi beralih menggunakan transportasi umum. Sistem ERP nanti di Blok M-Kota kemudian koridor kuningan, siap-siap dari Jalan Cokroaminoto ke Rasuna Said kita buat painful karena di jalur itu nantinya sudah ada MRT dan LRT," jelas Sandi.

Selain itu, Sandi berencana menaikkan tarif retribusi parkir baik on-street ataupun off-street. Menurutnya, kemacetan juga ikut disumbang oleh pengendara yang mencari tempat parkir.

"Parkir juga karena kemacetan ikut disumbang dari orang-orang yang cari tempat parkir sehingga tidak jarang parkir di jalanan. Untuk itu, tarif parkir juga akan dikendalikan lebih painful lagi sehingga berasa di kantong mereka dan pelan-pelan memaksa untuk menggunakan transportasi umum," papar Sandi.




"Jadi kita akan kelola lahan parkir yang terintegritas dengan transportasi umum baik itu on-street atau off-street. Karena kita tahu masyarakat kelas menengah di Jakarta ini masih senang menggunakan kendaraan pribadi dibanding transportasi umum, tempat-tempat park and ride nanti akan disiapkan begitu LRT dan MRT selesai," lanjutnya.
(adf/rvk)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed