DetikNews
Rabu 13 September 2017, 21:11 WIB

Sifat ISIS Menurut WNI Mantan Pengikut: Gampang Kafirkan Orang

Danu Damarjati - detikNews
Sifat ISIS Menurut WNI Mantan Pengikut: Gampang Kafirkan Orang Eks ISIS dari Indonesia (Foto: dok. PMD/BNPT)
Jakarta - Di mata para warga negara Indonesia mantan pengikutnya, ISIS adalah organisasi yang sangat mengerikan. Tak ada toleransi dan kedamaian di bawah naungan ISIS. Ini sifat buruk yang identik dengan ISIS, jangan diteladani.

"Mereka itu gampang sekali memusyrikkan seseorang kalau tidak sesuai dengan pemahaman mereka. Akhirnya (yang berbeda) dianggap murtad, dianggap kafir, dianggap fasik," tutur mantan anggota ISIS yang kini telah pulang ke Indonesia, Djoko, sebagaimana video yang diakses detikcom dari situs BNPT, Rabu (13/9/2017).

Selain Djoko, ada Raihan yang bersaksi bahwa tak ada kehidupan damai di Suriah dan daerah kekuasaan ISIS. Dia kini sadar ISIS hanyalah penipu. Sudah penipu, suka membunuh orang pula.

"Islam kan harusnya damai. Jangan asal membunuh saja. Sesama Islam juga mereka bunuh, kan. Kalau di ISIS kayak gitu. Nggak tahu siapa lawannya, mereka bunuh. Selain mereka, bukan Islam pokoknya," kata pemuda ini menggambarkan intoleransi parah yang menghinggapi kepala-kepala kombatan itu.

Sifat ISIS Menurut WNI Mantan Pengikut: Gampang Kafirkan OrangEks ISIS dari Indonesia (Foto: dok. PMD/BNPT)

Baca Juga: WNI Eks ISIS Buka Suara: Mereka Jorok dan Suka Berantem Sendiri

Nyawa seakan tak ada harganya. Perempuan eks ISIS bernama Difansa mengungkapkan hal ini. ISIS tak akan memandang siapa musuhnya, baik muslim maupun nonmuslim.

"Ya selama ini dalam Islam, nyawa manusia, siapa pun dia, sangat berharga. Apalagi nyawa seorang muslim itu sangat-sangat berharga. Dan ada diyatnya, ada kisasnya. Tapi di ISIS, semuanya, murah semua harga nyawa. Dan mereka anggap semua yang di luar ISIS itu kafir. Hanya mereka yang muslim. Jadi, kalau sudah begitu, sulit ya kita. Main asal bunuh begitu saja," tutur Difansa.

Perempuan eks ISIS lainnya, namanya Fauzakatri, sangat benci pada organisasi zalim yang dulu diikutinya itu. Bahkan dia berani menyimpulkan kaum ISIS yang sering mengkafirkan orang itu sebenarnya adalah kaum yang menyimpang itu sendiri.

"Sudah benar-benar zalimlah. Dajal itu. Kufar, saya bilang. Bukan muslim kayak gitu, saya bilang," kata Fauzakatri.
(dnu/fjp)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed