DetikNews
Kamis 17 Agustus 2017, 22:12 WIB

Pelajari Laporan Model Tata Soal Walkot Kendari, Polisi Panggil Ahli

Mei Amelia R - detikNews
Pelajari Laporan Model Tata Soal Walkot Kendari, Polisi Panggil Ahli Foto: Destiara Talita (dok detikcom)
Jakarta - Polisi masih menyelidiki laporan seorang model seksi, Destiya Purna Panca atau Destiara Talita alias Tata, soal dugaan pencemaran nama baik oleh Wali Kota Kendari terpilih Adriatma Dwi Putra. Polisi akan menghadirkan saksi ahli untuk mendalami apakah laporan Tata itu memenuhi unsur pidana atau tidak.

"Itu kan komunikasi pribadi antara telepon dengan telepon. Kami mau pakai saksi ahli, apakah personal comunication itu masuk dalam ranah dalam pencemaran nama baik atau tidak. Kalau tidak bisa ya gak bisa (diproses)," jelas Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Rudy Heriyanto Adi Nugroho kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (17/8/2017).



Tata melaporkan Adriatma karena dicaci maki, ketika dirinya menagih janji untuk dinikasi secara siri. Menurut Tata dalam laporan polisi, Adriatma mengata-ngatainya dengan kata-kata kasar ketika dirinya menghubungi Adriatma.

"Kan (Tata) dibilang, kalau enggak salah ya ' perempuan bodo' dibilang pelacur. Tapi di antara pribadi, bukan di media sosial," imbuhnya.

Menurut Rudy, unsur pidana pencemaran nama baik bisa terpenuhi apabila ungkapan Adriatma itu disampaikan ke publik atau menjadi sudah konsumsi publik. Untuk memastikan hal itu, makanya polisi akan meminta keterangan saksi ahli.

"Makanya saya akan nanya ke ahlinya dulu. Appakah ini masuk ke ranah itu (unsur pencemaran nama baik) atau enggak," lanjutnya.



Mantan Kapolres Jakarta Barat itu menambahkan, pihaknya telah menerima bukti percakapan itu dari Tata. "Ada (bukti percakapan). Tapi kan harus dibuktikan apakah ranah pidana atau enggak," tambahnya.

Sementara, Rudy tidak menyebutkan apakah bukti percakapan iu berupa teks atau audio. "Ada nanti ya," ujar Rudy.


(mei/ams)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed