Ahok: Kita akan Gugat Kalau Ada Oknum yang Mainkan Data Pemilih!

Bagus Prihantoro Nugroho - detikNews
Kamis, 08 Des 2016 17:22 WIB
Ahok/ Foto: Bisma Alief/detikcom
Ahok/ Foto: Bisma Alief/detikcom
Jakarta - Eks komisioner KPU I Gusti Putu Artha menyerukan untuk cek nama dalam daftar pemilih tetap (DPT) saat acara di Rumah Lembang. Merespons hal itu, cagub DKI Jakarta petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengatakan akan gugat oknum yang mainkan data DPT.

"Kita akan gugat kalau ada oknum yang menahan, misal telah terdaftar rumahnya ditempeli (stiker pemilih), nah cek di KPU enggak ada. Mungkin ada oknum yang hilangkan datanya," kata Ahok di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (8/12/2016).

Ahok menganggap kecurangan pada daftar pemilih sudah terpola sejak dahulu. Bahkan saat dia kalah di Pilkada Bangka Belitung tahun 2007 pun, dia tahu ada pola kecurangan seperti itu.

Ahok kemudian menjadi anggota DPR dan duduk di Komisi II. Di sana mantan Bupati Belitung Timur tersebut juga sering mendapat laporan soal kecurangan data DPT.

"Nah, kita telusuri kita udah dapet ini kita mulai gugat untuk pidana. Nah, saya senang kenapa kejadian 2007 ke 2017 hampir 10 tahun ini kan," ucap Ahok.

Pada tahun 2007 dia sempat layangkan gugatan ke pengadilan. Tetapi rupanya pola kecurangan dengan menghilangkan data masih terjadi. (bpn/rvk)