DetikNews
Rabu 09 Januari 2019, 15:04 WIB

Ungkit Anies, Tim Prabowo Heran Bawaslu Tak Proses Pose 1 Jari Ridwan Kamil

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Ungkit Anies, Tim Prabowo Heran Bawaslu Tak Proses Pose 1 Jari Ridwan Kamil Suhud Alynudin (Nur Azizah Rizki/detikcom)
Jakarta - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno heran Bawaslu tidak memeriksa Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil terkait pose satu jari yang dilakukannya bersama petinggi PKB. Menurut BPN, sama seperti Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Ridwan Kamil seharusnya juga diperiksa.

"Pengawas pemilu harus menjaga netralitas. Jangan hanya keras dan tegas kepada pihak oposisi. Sementara pada petahana sangat toleran dan penuh permakluman," ujar juru bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Suhud Alynudin, kepada wartawan, Rabu (9/1/2019).


Sebelumnya, video Ridwan Kamil mengacungkan satu jari viral di media sosial. Pria yang akrab disapa Emil ini lalu memberi penjelasan soal pose itu dan alasan dia tidak diperiksa Bawaslu.

Emil beralasan pose 1 jari itu tidak terkait dengan pilpres, melainkan nomor urut PKB. Selain itu, berbeda dengan Anies, pose itu dilakukannya di akhir pekan saat menghadiri Festival PKB Jabar Festival for 2019 di GOR Pajajaran, Jalan Pajajaran, Kota Bandung.

Suhud pun masih tidak terima. Menurut dia, jika Emil beralasan pose satu jari itu merupakan nomor urut PKB, yang dilakukan Anies serupa.

"Jangan beri contoh masyarakat perilaku akal-akalan. Pak Anies mengacungkan dua jari juga di acara Partai Gerindra," katanya.

Politikus PKS itu berharap Bawaslu dapat bersikap adil terhadap kasus ini. Jangan sampai ada kecurigaan bahwa ada ketidakadilan yang ditunjukkan dalam penanganan kasus Emil dan Anies.

"Jika kesan ketidakadilan dan keberpihakan pada satu paslon kerap dipertontonkan secara terbuka, kami khawatir pihak-pihak yang seharusnya menjaga dan memastikan pemilu damai justru akan menjadi sumber munculnya kegaduhan di masyarakat," pungkas Suhud.

Anies Baswedan ke acara Konfernas Gerindra pada Senin (17/12/2018) lalu. Saat itu dia memang telah meminta izin ke Kemendagri soal kedatangannya. Kemendagri pun tak mempermasalahkan kehadiran Anies ke acara itu.

Saat berbicara di podium, Anies mengacungkan pose dua jari. Nah, pose itu kemudian jadi bahan laporan relawan pro-Jokowi, Gerakan Nasional untuk Rakyat (GNR), ke Bawaslu. Anies sudah dipanggil Bawaslu terkait pose itu.


(mae/elz)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed