DetikNews
Selasa 21 Juni 2016, 15:14 WIB

Ketua BAZNAS: Kesenjangan Sosial Si Kaya dan Si Miskin di Indonesia Sudah Lebay

Danu Damarjati - detikNews
Ketua BAZNAS: Kesenjangan Sosial Si Kaya dan Si Miskin di Indonesia Sudah Lebay Foto: Danu Damarjati
Jakarta - Kesenjangan kaum kaya dengan kaum miskin di Indonesia semakin lebar. Sebagian besar aset nasional juga dikuasai oleh segelintir orang saja. Ini disampaikan Kepala Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS).

"Kesenjangan sosial di Indonesia sejak 2010 sudah mulai 'lebay', karena indeks gininya sudah menyentuh 0,4. Tahun 2014 sudah 0,42. Artinya 1 persen terkaya menguasai 42 persen aset nasional. Ini menurut konsensus ekonom, ini sudah kebabalasan," kata Kepala BAZNAS Bambang Sudibyo yang juga mantan Menteri Keuangan ini.

Bambang menyampaikan hal tersebut di acara BAZIZ Provinsi DKI, Peduli Umat 2016, "Zakat untuk Kesejahteraan Umat" di Plennary Hall JCC, Senayan, Jakarta, Selasa (21/6/2016). Hadir pula Gubernur DKI Basuki T Purnama (Ahok), Sekda DKI Saefullah, dan Ketua Baziz DKI Djubaidi Adih.

Bambang Sudibyo melanjutkan dari mimbar, cara mengatasi kesenjangan sosial adalah dengan menggalakkan zakat. Kewajiban Umat Islam itu harus dikelola dengan baik.

"Cara memoderasi kesenjangan sosial adalah dengan zakat. Zakat bisa mengurangi kesenjangan sosial," kata Bambang disambut seribuan penerima zakat yang memenuhi arena.

Potensi zakat Indonesia di 2016, disebutnyan sebesar Rp 286 triliun. Tentu yang paling potensial menyumbang zakat adalah provinsi dengan pendapatan per kapitanya tinggi, tak lain dan tak bukan adalah DKI.

"Tapi kesenjangan berdasar indeks gini paling tinggi juga di DKI," kata Bambang.
(dnu/dra)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed