Dishub Ragukan Data Surabaya Jadi Kota Termacet di Indonesia

Esti Widiyana - detikNews
Kamis, 13 Jan 2022 17:10 WIB
demo buruh di surabaya
Ilustrasi arus lalin macet di Surabaya (Foto file: Budi Hartadi/detikcom)
Surabaya -

Surabaya disebut menjadi kota termacet di Indonesia, berdasarkan hasil penelitian Global Traffic Scorecard 2021, Inrix. Dinas Perhubungan (Dishub) Surabaya meragukan data tersebut.

"Kurang yakin terhadap data itu, karena harusnya enggak kalau saya lihat," kata Kepala Dishub Surabaya Tunjung Iswandaru saat dihubungi detikcom, Kamis (13/1/2022).

Tunjung menjelaskan, angka dalam penelitian Inrix, tertulis masyarakat Surabaya menghabiskan waktu 62 jam per tahun. Artinya, jika 62 jam dibagi setahun, maka selama sehari masyarakat Surabaya membuang waktu 10 menit untuk berkutat di kemacetan.

"Saya juga kurang yakin. Kota-kota lain malah di bawah Surabaya, kemacetannya di bawah 10 menit. Apakah benar datanya saya tidak tahu. Angka 62 jam per tahun dan diambil hanya jam-jam sibuk, per hari 10 menit. Memangnya Jakarta bisa di bawah Surabaya kurang dari 10 menit? Ukuran kota beda, penduduknya pun beda. Otomatis tingkat kompleksitas berbeda," jelasnya.

Tak hanya itu, Tunjung juga melihat permasalahan kemacetan dari ukuran kota. Dalam pikirannya, bisa saja survei ini dibagi jumlah perjalanan total harian dengan jumlah penduduk kota.

"Ya pastinya beda dong penduduk Surabaya dengan Jakarta, lebih banyak Jakarta," ujarnya.

"Tetapi kalau berdasarkan ukuran kota akan berbeda, semakin besar kota semakin beda. Masalahnya, Surabaya bukan saya menyampaikan 10 menit itu hal yang wajar. Tapi kalau yang mengcompare kota di bawah 10 menit, datanya saya nggak tahu juga," tuturnya.