Siswa SMP di Banyuwangi Di-bully Hingga Tulang Pahanya Harus Dipotong 4 Cm

Ardian Fanani - detikNews
Selasa, 11 Jan 2022 21:11 WIB
bully di banyuwangi
Foto rontgen kaki siswa SMP yang jadi korban bully (Foto: Dok. keluarga korban)
Banyuwangi -

Dugaan kasus bullying atau perundungan terhadap anak terjadi di Banyuwangi. Seorang siswa kelas 7 berinisial G (13) harus menjalani operasi patah tulang setelah menjadi korban perundungan yang dilakukan salah satu teman sekelasnya.

Bahkan, dokter terpaksa memotong tulang pahanya sepanjang 4 centimeter, karena terjadi infeksi pada luka yang dialami korban.

Kasus ini bermula ketika G kembali bersekolah setelah 6 bulan menjalani pemulihan setelah operasi patah tulang, karena kecelakaan.

"Jadi anak saya itu habis kecelakaan dan mengalami patah tulang. Setelah 6 bulan menjalani perawatan paska operasi, akhirnya bisa sekolah kembali. Kebetulan pembelajaran tatap muka sudah dimulai waktu itu," kata Imam Lutvy, ayah korban saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (11/1/2022).

Namun selang sebulan sekolah, atau tepatnya tanggal 20 November 2021, terjadi peristiwa yang tidak diinginkan. Anaknya menjadi korban perundungan yang dilakukan oleh temannya saat jam pelajaran berakhir. Salah seorang siswa berinisial D, mengambil alat batu berjalan milik anaknya. Beruntung ada ada salah satu temannya yang lain mencoba untuk mengambil alat bantu jalan tersebut dan mengembalikannya ke korban.

Namun, tidak berselang lama, D kembali menghampiri korban. Kali ini, D menabrak kaki anaknya yang masih dalam masa pemulihan paska operasi patah tulang. Korban pun menangis kesakitan, hingga akhirnya dia diantar pulang oleh salah satu guru.

"Kejadiannya di sekolah. Egrang (alat bantu jalan) anak saya diambil sama D, dan tidak dikembalikan. Kemudian ditabrak tepat di kaki yang habis operasi. Anak saya nangis kesakitan," kata Imam.

Selama tiga hari di rumah, korban terus mengeluh kesakitan pada bagian kakinya. Keluarga lantas membawa korban ke rumah sakit. Hasil pemeriksaan dokter, ternyata tulang paha korban kembali patah serta plat penyangga tulangnya lepas akibat benturan tersebut. Akhirnya, dokter merekomendasikan agar korban kembali menjalani operasi.