Diskusi di Surabaya, Anies Pamer Keberhasilan Pimpin Jakarta

Faiq Azmi - detikNews
Jumat, 12 Nov 2021 22:49 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan menjadi keynote speaker dalam acara Diksi Milenial Jatim di Hotel Bumi, Surabaya. Anies membeberkan sejumlah kemajuan di DKI dalam hal penanganan COVID-19, juga transportasi umum.
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan/Foto: Faiq Azmi/detikcom
Surabaya -

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjadi keynote speaker dalam acara Diksi Milenial Jatim di Hotel Bumi, Surabaya. Anies membeberkan sejumlah kemajuan di DKI dalam hal penanganan COVID-19, juga transportasi umum.

"Sejak pandemi ini, kegiatan perekonomian terganggu. Langkah jangka pendek kita, kebutuhan kelangsungan warga terjamin, yang khususnya mereka pekerjaannya mengandalkan pendapatan harian, karena minim tabungan," kata Anies di Surabaya, Jumat (12/11/2021).

Anies mengungkapkan, ada 3,6 juta kepala keluarga (KK) di DKI. Satu juta KK mendapat subsidi dari pemerintah sebelum pandemi. Setelah pandemi, ada 2,4 juta KK yang mendapat subsidi bansos di Jakarta.

"Ketika ekonomi Jakarta terganggu, yang mudah muncul masalah sosial. Kita beri jaminan sosial, berupa bansos saat awal pandemi, agar masalah sosial ini bisa ditekan, bagaimana banyak warga yang pekerjaannya yang terdampak karena pandemi," terangnya.

Mantan Mendikbud RI ini mengungkapkan, pihaknya juga mengajak pelaku UMKM untuk masuk ke pasar digital. Pasalnya di DKI, 93,5 persen pelaku usaha ialah UMKM. Sisanya 6,5 persen adalah pelaku usaha besar.

"Kita merasakan saat ini ekonomi mulai terkendali, kita memastikan bahwa yang mikro bisa masuk dalam pasar digital yang amat tumbuh di Jakarta. Mereka UMKM, masuk ke pasar UMKM, banyak produknya hanya di lingkungan sekitar, untuk ke pasar besar, mereka harus punya izin usaha mikro kecil (IUMK) dan juga punya NPWP," katanya.

"Kami pemerintah DKI mengubah pola kerja, dulu warga datang ke Pemprov mengajukan IUMK, sekarang petugas kita yang datang ke pelaku IUMK, agar mereka bisa berjualan di pasar digital," lanjutnya.

Hasilnya, Anies menyebut, pada tahun 2019, IUMK di DKI baru sebanyak 28 ribu. Pada 2021, naik menjadi 242 ribu.

"Sehingga yang kecil-kecil punya IUMK, NPWP, mereka bisa masuk ke pasar digital yang besar supaya mereka terbawa ke pertumbuhan perekonomian yang bangkit. Untuk masuk ke pasar digital, usaha itu harus punya IUMK dan NPWP," bebernya.

Selain itu, Anies membeberkan naiknya pengguna transportasi umum di DKI Jakarta. Pada awal dirinya menjabat di akhir 2017, pengguna transportasi umum hanya 350 ribu per hari. Tahun 2021, sudah mencapai 1 juta pengguna per hari.