Ada Penampakan Buaya di Bengawan Solo, Banner Peringatan Dipasang

Eko Sudjarwo - detikNews
Kamis, 01 Jul 2021 14:24 WIB
Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jatim kembali mendatangi lokasi penampakan buaya di Sungai Bengawan Solo. Tepatnya di Desa Parengan, Kecamatan Maduran.
BKSDA memasang papan peringatan/Foto: Eko Sudjarwo/detikcom
Lamongan -

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jatim kembali mendatangi lokasi penampakan buaya di Sungai Bengawan Solo. Tepatnya di Desa Parengan, Kecamatan Maduran.

"Kedatangan kami untuk memasang papan peringatan tanda bahaya untuk menghindari terjadinya konflik antara manusia dengan buaya," kata Kepala Resort Konservasi Wilayah (RKW) Gresik X Lamongan Agus Ariyanto di lokasi pemasangan papan peringatan, Kamis (1/7/2021).

Selain menghindari konflik antara buaya dengan manusia, Agus menyebut, pemasangan papan peringatan itu dilakukan agar masyarakat setempat lebih berhati-hati, saat beraktivitas di sungai yang menjadi habitat buaya itu. Pasalnya, di lokasi yang dipasang tanda tersebut sering ada penampakan buaya, baik besar maupun kecil.

"Papan peringatan ini agar masyarakat sekitar bisa berhati-hari saat beraktivitas. Baik saat memancing, mandi dan juga mencuci kain," ujar Agus.

Berdasarkan informasi yang diterima oleh BKSDA dari masyarakat setempat, lanjut Agus, buaya yang muncul ke permukaan sungai itu diperkirakan berjumlah 4 ekor. Lokasi kemunculan juga berada di 4 titik lokasi yang berbeda.

"Makanya papan peringatan kita pasang di 4 titik lokasi penampakan buaya," terangnya.

Agus memastikan, buaya yang muncul merupakan buaya muara dan bukan hewan atau buaya peliharaan yang sengaja dilepas. Meski sering menampakkan diri, buaya-buaya tersebut tidak pernah mengganggu maupun memangsa hewan peliharaan masyarakat setempat dan bahkan cenderung lari jika kepergok warga.

"Buaya-buaya ini muncul antara pukul 10 hingga 11 pagi dan kemunculan buaya di Desa Parengan ini adalah fenomena tahunan. Kenapa buaya tersebut muncul, hal itulah yang masih perlu dilakukan pengkajian dengan ahli reptil," imbuhnya.

Sementara Kepala Desa Parengan, Slamet Rosyidin mengakui, hingga saat ini sudah 8 sampai 9 kali buaya-buaya tersebut menampakkan diri. Slamet bersyukur BKSDA datang kembali ke lokasi penampakan buaya dan memasang tanda atau papan peringatan.

"Lokasi kemunculan buaya tersebut sering dijadikan tempat mancing dan mencuci kain tenun bahkan dijadikan tempat bermain anak-anak," terang Slamet.

Sebelumnya, kata Slamet, BPBD Lamongan juga telah memasang tanda peringatan terkait penampakan buaya ini. Namun, papan atau tanda peringatan tersebut hanya berada di satu titik lokasi penampakan saja. Sehingga dengan bertambahnya papan peringatan ini, kewaspadaan masyarakat akan semakin tinggi. "Terima kasih kepada BKSDA yang sudah merespons keluhan kami," tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pada Rabu (9/6) warga Desa Parengan, Kecamatan Maduran dihebohkan oleh penampakan buaya di bantaran Sungai Bengawan solo. Kemunculan buaya yang sedang berjemur di bibir Bengawan Solo tersebut sempat diabadikan oleh salah satu warga dan diunggah ke media sosial.

(sun/bdh)