Inovasi Sahaja Lekat Sukses Bantu Warga Kediri Urus Dokumen Kependudukan

Andhika Dwi Saputra - detikNews
Rabu, 23 Jun 2021 12:50 WIB
Inovasi Sahaja Lekat
Inovasi Sahaja Lekat bantu warga Kediri urus dokumen kependudukan (Foto: Andhika Dwi Saputra)
Kediri -

Inovasi Satu Hari Jadi Lebih Dekat atau Sahaja Lekat yang digagas Bupati Kediri Hanindhito Himawan sangat membantu warga. Inovasi ini sangat memudahkan warga sejak diluncurkan pada Maret lalu.

Sejak diluncurkan pada 15 Maret lalu, hingga kini program inovasi Sahaja Lekat tercatat telah menyelesaikan 219.293 dokumen administrasi kependudukan warga Kabupaten Kediri. Hal ini sesuai semangat Mas Dhito bahwa kehadiran layanan berbasis teknologi informasi ini dapat membantu mempercepat layanan publik.

Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Kediri Wirawan mengungkapkan program Sahaja Lekat dalam tiga bulan ini berhasil mewujudkan layanan satu hari jadi untuk dokumen kependudukan kepada masyarakat Kabupaten Kediri. Program ini dibantu aplikasi digital guna memudahkan warga mendapat kepastian waktu layanan dokumen kependudukan dan memperdekat lokasi layanan dengan domisili pemohon.

"Khususnya pada dokumen surat pindah datang, surat pindah keluar, akta kelahiran, akta kematian, Kartu Keluarga dan KTP. Masyarakat bisa mendapatkan layanan tersebut tanpa harus ke kantor Dukcapil, namun menuju lokasi lebih dekat yang telah ditentukan, sesuai domisili mereka," jelas Wirawan. Rabu (23/6/2021).

Inovasi Sahaja LekatFoto: Andhika Dwi Saputra

"Lokasi layanan Sahaja Lekat berada di enam titik layanan yakni Kantor Kecamatan Banyakan, Wates, Papar, Pare, Ngadiluwih dan Kantor Dinas Dukcapil. Setiap harinya, Sahaja Lekat melayani sebanyak 600 pemohon. Sehingga sejak 15 Maret dilaunching, 219.293 dokumen telah terselesaikan melalui aplikasi Sahaja Lekat ini," imbuh Wirawan.

Keberadaan Program Sahaja Lekat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat Kabupaten Kediri dalam mempermudah layanan administrasi kependudukan. Salah satunya diungkapkan oleh Paringga. Dirinya merasa terbantu dengan layanan pengurusan akta kelahiran yang dapat terselesaikan dalam satu hari saja.

"Saya merasa terbantu dengan program Sahaja Lekat. Saya mengurus Akta Kelahiran di Wates, Kabupaten Kediri. Sementara saya berdomisili di Gresik dan terbatas waktu karena hanya cuti satu hari. Berkat aplikasi tersebut semua dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu. Terima kasih kepada Mas Bup atas inovasinya bagi pelayanan publik di Kabupaten Kediri," terang Paringga.

Dalam kesempatan lain, Mas Dhito menyampaikan agar semangat melayani selalu hadir dalam setiap benak jajaran pegawai di lingkup Pemerintah Kabupaten Kediri. Paradigma lawas bahwa aparatur sipil negara adalah lebih tinggi kedudukannya dari masyarakat adalah paradigma kuno dan tidak aktual dengan kondisi masyarakat saat ini yang dinamis.

"Pada prinsipnya setiap aparatur pemerintahan hadir sebagai pelayanan akan kebutuhan publik. Maka dari itu, kita harus siap dengan kondisi faktual saat ini yang serba dinamis dan menuntut pelayanan secara cepat, efektif dan efisien ditunjang teknologi informasi. Dalam narasi sederhana, marilah kita menjadi aparatur dengan jiwa melayani yang siap akan akselerasi digitalisasi pelayanan publik," pungkas Mas Dhito.

Tidak berhenti pada program Sahaja Lekat, rencananya ke depan Dispendukcapil akan menghadirkan layanan online melalui android untuk pengurusan dan penerbitan dokumen kependudukan.

(iwd/iwd)