Festival Santet Perdunu Ditentang Keras Seniman dan Budayawan Banyuwangi

Ardian Fanani - detikNews
Sabtu, 06 Feb 2021 10:20 WIB
perdunu
Deklarasi Perdunu di Banyuwangi (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi -

Dewan Kesenian Blambangan (DKB) Banyuwangi angkat bicara terkait deklarasi Persatuan Dukun Nusantara (Perdunu) di Banyuwangi. Tak hanya itu, rencana program kerja Perdunu yang bakal menggelar festival santet ditentang keras.

Ketua DKB Banyuwangi Hasan Basri mengatakan ajang Festival Santet yang bakal digelar Perdunu sedikit melukai perasaan masyarakat Banyuwangi. Karena image atau stigma Banyuwangi sebagai kota santet akan kembali terulang. Padahal, Pemerintah kabupaten telah berupaya keras merubah image itu selama 10 tahun terakhir.

"Sebenarnya membuat perkumpulan hak masyarakat tapi juga harus berpikir apakah itu nantinya melukai masyarakat lain tidak? Hendaknya berpikir kepada kepentingan yang lebih luas," ujar Hasan kepada detikcom, Sabtu (6/2/2021).

"Pemkab dan masyarakat selama 10 tahun berdarah-darah merubah image dari kota santet ke kota internet dan wisata. Eman (sayang) jika sampai terulang lagi julukan itu," imbuhnya.

Kegiatan festival yang identik dengan program kerja Pemkab Banyuwangi banyak digelar dalam upaya menghapus stigma negatif mistisnya Banyuwangi. Selain itu sebagai kegiatan yang bisa memberikan manfaat bagi masyarakat lain. Namun jika diberi embel-embel santet, akhirnya berkonotasi negatif.

"Pemkab Banyuwangi menjadi tertuduh yang akan menggelar acara juga. Padahal saya konfirmasi tidak ada agenda itu (Festival Santet)," tambahnya.

Oleh karena itu, kata Hasan, pihaknya bersama dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Banyuwangi bakal melakukan klarifikasi kepada Perdunu.

"Insyaallah Senin sore (8/2) kita lakukan klarifikasi," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, sejumlah orang yang mengaku sebagai dukun atau paranormal mendeklarasikan diri dalam sebuah perkumpulan atau wadah. Mereka menamakan perkumpulan itu dengan Pedunu (Persatuan Dukun Nusantara).

Deklarasi di gelar di Desa Sumberarum, Kecamatan Songgon, Rabu (3/2/2021). Kegiatan digelar dengan pengenalan logo, pembentukan pengurus hingga pemotongan Tumpeng sebagai ucapan syukur. Kegiatan deklarasi dilakukan dengan protokol kesehatan yang ketat.

Tujuan didirikannya Perdunu ini agar masyarakat tak terjerumus dengan aksi dukun abal-abal dan menjerumus kepada penipuan. Salah satu program kerja perkumpulan dukun atau paranormal ini adalah bakal menggelar Festival Santet dan mengenalkan destinasi mistis di Banyuwangi.

Tonton juga Video: Ngaku Bisa Gandakan Duit, Dukun Palsu di Kendari Diciduk

[Gambas:Video 20detik]



(iwd/iwd)