Polres Ngawi Sebut Bukti Samurai yang Mirip di Polda Metro Hanya Kebetulan

Sugeng Harianto - detikNews
Sabtu, 12 Des 2020 17:57 WIB
Polisi Ngawi menanggapi soal samurai gagang biru yang beredar di Twitter. Pihaknya menegaskan bahwa kemiripan barang bukti samurai di Polres Ngawi dan Polda Metro Jaya hanya kebetulan.
Jumpa Pers Polres Ngawi, Senin (7/12)/Foto: Sugeng Harianto
Ngawi -

Polisi Ngawi menanggapi soal samurai gagang biru yang beredar di Twitter. Pihaknya menegaskan bahwa kemiripan barang bukti samurai di Polres Ngawi dan Polda Metro Jaya hanya kebetulan.

Rabu (9/12), akun twitter @RestyResseh mengunggah beberapa foto. Ia menyandingkan foto jumpa pers Polres Ngawi dan jumpa pers Polda Metro Jaya.

Ia seolah ingin menunjukkan bahwa dalam dua foto tersebut ada satu persamaan. Yakni adanya barang bukti samurai dengan gagang berwarna biru.

"Samurai bulan lalu dgn samurai minggu ini. Saat itu kapilda Jawa Timur dijavat Kapolda Metro Jaya yg sekarang," berikut caption unggahan tersebut, seperti yang dilihat detikcom, Sabtu (12/12/2020).

Polisi diserang fpiJumpa pers Polda Metro Jaya/ Foto: 20detik

Menanggapi posting-an tersebut, Kapolres Ngawi AKBP I Wayan Winaya membenarkan bahwa foto tersebut merupakan acara jumpa pers yang mereka gelar. Namun jumpa pers tersebut bukan digelar bulan lalu, tapi pada Hari Senin (7/12).

"Betul kami mengamankan barang bukti senjata tajam berupa dua buah samurai dari pemabuk dan baru kita rilis Minggu lalu," ujar AKBP Winaya saat dihubungi detikcom.

Seorang pemabuk tersebut yakni Purnomo, warga Dusun Kesongo, Desa Kedungputri, Kecamatan Paron. Pria 45 tahun itu, kata Winaya, kedapatan memiliki senjata tajam jenis samurai dan digunakan untuk mengancam di kolam pemancingan. Korban aksi pengancaman merupakan teman pelaku yakni Wawan Rismanto (33).

Lihat juga video 'Ultimatum untuk 5 Tersangka Pengikut HRS: Serahkan Diri atau Ditangkap!':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2