Ini Penyebab Angka Kematian dalam Kasus COVID-19 di Jatim Tinggi

Faiq Azmi - detikNews
Minggu, 29 Nov 2020 16:59 WIB
Dalam sepekan terakhir ada 221 pasien COVID-19 di Jatim yang meninggal. Tambahan angka kematian tertinggi terjadi pada Jumat (27/11), yakni mencapai 39 pasien.
Jubir Satgas COVID-19 Jatim, dr Makhyan Jibril/Foto file: Faiq Azmi
Surabaya -

Total angka kematian dalam kasus COVID-19 di Jatim mencapai 4.346 pasien. Dalam sepekan terakhir, ada tambahan 221 pasien COVID-19 yang meninggal.

Mengapa kasus kematian di Jatim masih tinggi? Juru bicara Satgas COVID-19 Jatim, dr Makhyan Jibril menjelaskan, tingginya angka kematian dalam kasus COVID-19 di Jatim disebabkan karena pasien yang telat mendapat perawatan di rumah sakit.

"Nah ini yang kita teliti. Ternyata masih ada stigma masyarakat takut berobat, takut ke rumah sakit saat pandemi ini. Hal ini membuat pasien COVID-19 yang memiliki komorbid lalu telat dibawa ke rumah sakit akan memperburuk keadaannya," ujar Jibril saat dikonfirmasi detikcom, Minggu (29/11/2020).

Jibril menjelaskan, saat pasien COVID-19 dengan komorbid yang berisiko tinggi telat dibawa ke rumah sakit, persentase untuk bisa survive berkurang. Hal itu bisa diperburuk apabila pasien tersebut masuk rumah sakit dan dirawat dengan ventilator.

"Jika menunggu kondisi pasien membutuhkan alat bantu pernafasan, akan mempertinggi risiko kematian. Pasien yang menggunakan ventilator tingkat kesembuhannya sangat kecil, tak kurang dari 20 persen," imbuhnya.

Di Jatim, lanjut Jibril, komorbid yang banyak menyebabkan pasien COVID-19 meninggal dunia yakni diabetes, hipertensi dan jantung. Ketiga komorbid itu mencapai 69 persen dalam kasus COVID-19 yang meninggal dunia.

"Maka dari itu jangan sampai pasien telat masuk rumah sakit. Bed di RS saat ini juga masih tersedia, jangan sampai telat masuk rumah sakit karena stigma takut dan lainnya," pungkasnya.

Tonton video 'Rekor! Kasus Corona di Indonesia Bertambah 6.267':

[Gambas:Video 20detik]



(sun/bdh)