Kemenperin Latih Pelaku IKM Electroplating Pasuruan Bikin IPAL

Muhajir Arifin - detikNews
Kamis, 15 Okt 2020 13:55 WIB
Kabid Perindustrian Disperindag Kota Pasuruan Budiwati Setyarini mengatakan, selama ini IKM electroplating Pasuruan belum mengelola limbah secara benar. Melaui pelatihan tersebut, mereka diharapkan bisa membuat IPAL mandiri dengan biaya terjangkau.
Kabid Perindustrian Disperindag Kota Pasuruan Budiwati Setyarini/Foto: Muhajir Arifin

Selama ini, kata Budi, yang dilakukan dinas mendampingi IKM electroplating agar bisa berkembang dengan memberikan pelatihan dan mempromosikan. Belum menyentuh pengolahan limbah.

"Kami berterima kasih pada pemerintah yang memiliki perhatian pada limbah industri logam, yang selama ini belum tergarap. Kami pilih IKM dengan kapasitas besar ikut pelatihan sebagai percontohan," terangnya.

Ghufron, pelaku IKM electroplating di Kelurahan Mayangan menyambut baik pelatihan tersebut. Selama ini dia membuang limbah ke tanah atau ke sungai.

"Selama ini limbah kami buang ke tanah atau kali, karena kami anggap tidak berbahaya. Kami coba buang ke kolam, ikan saja tidak mati. Tapi kalau ada IPAL yang murah dan mudah, memang lebih baik," ungkapnya.

Di Kota Pasuruan terdapat dua sentra industri logam yakni di Kelurahan Mayangan dan Kelurahan Ngemplakrejo. Industri logam Pasuruan memproduksi komponen otomotif, komponen kapal, mesin industri, kerajinan, jasa industri, bubut, pengelasan hingga electroplating atau pelapisan logam.

Berdasarkan data Disperindag, industri logam Pasuruan merupakan pemasok komponen terbesar di kawasan Jatim. Para pelaku IKM logam mewarisi usahanya secara turun-temurun.


(sun/bdh)