Banyuwangi Kolaborasi Program Pengolahan Sampah di Desa dan Destinasi Wisata

Ardian Fanani - detikNews
Selasa, 08 Sep 2020 23:13 WIB
bupati anas
Demo energi terbarukan (Foto: Istimewa)

Tenaga ahli bidang Supply Value Chain Management TOSS, Arief Noerhidayat mengatakan, pengolahan sampah ini dilakukan dengan metode peuyeumisasi atau biodrying menggunakan bioaktivator (bakteri).

Semua sampah, mulai dari plastik, sampah rumah tangga, popok bekas, makanan sisa, dan berbagai jenis sampah lainnya, kecuali sampah keras, diproses dengan metode disiram bioktivator, untuk menghilangkan bau serta lalat.

Setelah beberapa hari, sampah dipanen untuk kemudian dicacah untuk menjadi pelet atau disebut batu bara nabati. "Batu bara nabati atau pelet ini sudah melalui uji laboratorium PLN," kata Arief.

Nabati tersebut lalu bisa diolah menjadi bahan bakar kompor, maupun diubah menjadi gas lewat mesin co-firing. Satu ton sampah bisa menghasilkan 100 kilogram pelet.

"Pelet tersebut lalu bisa menjadi bahan bakar untuk kompor. Selain itu, gas hasil pembakaran di co-firing juga bisa menjadi bahan bakar penghasil listrik tenaga uap yang disalurkan melalui pembangkit listri diesel, sebagai pengganti solar atau bensin," kata dia.

Arief mengatakan Banyuwangi akan menjadi daerah pertama yang melakukan pengelolaan TOSS di bidang pariwisata. "Ini akan jadi yang pertama. Banyuwangi mengolah sampah jadi energi alternatif langsung dari destinasi wisata," katanya.

Program ini mendapat atensi besar dari para kepala desa yang hadir dalam seminar tersebut. Salah satunya dari Desa Genteng Kulon dan Desa Plampangrejo, Cluring.

"Kami sudah merencanakan program ini di APBDes, karena bisa menjadi solusi bagi pengolahan sampah di desa. Di samping tidak membutuhkan biaya besar, juga tidak membutuhkan lahan yang besar," kata salah satu perangkat desa Plampangrejo.

Halaman

(iwd/iwd)