PSBB Malang Raya Tak Diperpanjang dan Akan Masuk ke Transisi New Normal

Muhammad Aminudin - detikNews
Rabu, 27 Mei 2020 23:54 WIB
PSBB Malang Raya tidak diperpanjang. Itu berdasarkan keputusan tiga kepala daerah di Malang Raya, yang ingin PSBB sekali saja dan masuk masa transisi new normal.
Konferensi pers PSBB Malang Raya di Kantor Bakorwil Malang/Foto: Istimewa
Malang -

PSBB Malang Raya tidak diperpanjang. Itu berdasarkan keputusan tiga kepala daerah di Malang Raya, yang ingin PSBB sekali saja dan masuk masa transisi new normal.

"PSBB Malang Raya sekali saja, dan kita akan masuki masa transisi new normal," ujar Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, dalam konferensi pers di kantor Bakorwil Malang Jalan Terusan Ijen, Kota Malang, Rabu (27/5/2020) malam.

Khofifah menegaskan, keputusan tak memperpanjang PSBB Malang Raya yang berakhir 30 Mei mendatang, merupakan kesepakatan tiga kepala daerah. Yakni Wali Kota Malang, Bupati Malang, dan Wali Kota Batu.


"Tidak memperpanjang PSBB merupakan kesepakatan tiga kepala daerah di Malang Raya," imbuh Khofifah.

Meski begitu, Khofifah mengimbau tiga kepala daerah di Malang Raya tetap konsisten dalam melindungi masyarakat, akan bahaya sebaran COVID-19 di wilayah masing-masing. Selain wajib memenuhi enam poin pedoman WHO untuk masa transisi restriksi PSBB.

"Kita framming untuk maksimalkan perlindungan masyarakat tentang potensi sebaran COVID-19 dan enam poin panduan WHO harus dipegang teguh," tambah gubernur perempuan pertama di Jawa Timur.

Monitoring setiap hari dilakukan Khofifah selama pelaksanaan PSBB di Malang Raya. Begitu juga dengan evaluasi yang melibatkan sejumlah pakar yang kemudian mengerucut suasana PSBB Malang Raya hanya satu kali saja.