Polisi Selidiki Rusaknya 3 Tempat Sembahyang Umat Hindu di Bromo

Muhajir Arifin - detikNews
Senin, 09 Des 2019 07:51 WIB
Foto: Muhajir Arifin/detikcom
Foto: Muhajir Arifin/detikcom
Pasuruan - Polisi menyelidiki rusaknya tiga padmasana umat Hindu di lereng Gunung Bromo. Padmasana adalah tempat umat Hindu melakukan persembahyangan atau menaruh sesajen.

"Kami masih lidik. Kami belum bisa memastikan dan belum berani menyimpulkan apakah itu ada orang yang sengaja merusak. Saya baru dapat aduan dan tadi mengecek ke situ," kata Kapolsek Tosari Iptu Bambang Tri saat dihubungi detikcom, Senin (9/12/2019).

Bambang mengatakan pihaknya masih mengumpulkan keterangan dari warga. Selain itu, pihaknya terus mencari petunjuk untuk mengungkap kejadian tersebut. Padmasana yang mengalami kerusakan juga diberi police line.

"Selain mencari saksi, kami juga cari petunjuk. Nanti keterangan berdasarkan petunjuk-petunjuk dan bukti-bukti. Karena tadi yang kami mintai keterangan mereka tak mengetahui apakah itu dirusak. Kalau dirusak, oleh siapa mereka tak tahu. Karena, saat warga datang berdoa, (padmasana) sudah rusak. Ada dua warga yang kami mintai keterangan," terang Bambang.


Bambang menegaskan bangunan yang rusak bukan rumah ibadah. "Nggak benar disebut rumah ibadah. Tempat ibadah atau berdoa yang benar," pungkasnya.

Sementara itu, Camat Tosari Hari Hijroh mengatakan suasana dan situasi di Tosari tetap kondusif meski ada kejadian rusaknya padmasana. Suasana seperti ini diminta Hari agar terus terjaga.

"Kami Muspika dan pihak PHDI sudah ke lokasi dan berkoordinasi dengan tokoh-tokoh adat. Tosari kondusif," kata Hari.

Hari mengatakan kerusakan padmasana disikapi secara bijak oleh warga Tengger. Semua pihak bijak dalam menyikapinya.

"Kami terus melakukan koordinasi. Dan dari pihak pemuda adat menjamin situasi kondusif umat Hindu yang ada di wilayah Tosari," terangnya.



Meski demikian, camat berharap aparat penegak hukum segera mengungkap kasus tersebut.

"Kami serahkan ke polisi. Mudah-mudah cepat terungkap. Kalau memang ada perusakan, ini motifnya apa. Harus diusut," tandas Hari.

Tiga padmasana atau bangunan tempat persembahyangan atau berdoa dan menaruh sesajen bagi umat Hindu suku Tengger di lereng Gunung Bromo rusak. Rusaknya bangunan diketahui pada Sabtu siang sekitar pukul 13.00 WIB, saat ada yang hendak melakukan persembahyangan.

Satu bangunan persembahyangan besar atau padmasana terletak di lereng Gua Widodaren. Dua bangunan persembahyangan kecil atau padmasari terletak di Gua Lanang dan Gua Wedok--keduanya berada di area Gua Widodaren. (iwd/iwd)