Rumah Sakit dan Puskesmas di Kabupaten Pasuruan Steril dari Ranitidin

Muhajir Arifin - detikNews
Jumat, 11 Okt 2019 14:49 WIB
RSUB Bangil/Foto: Muhajir Arifin
Pasuruan - Dinas Kesehatan Kabupaten Pasuruan memastikan obat lambung ranitidin yang beredar di bawah pengawasannya bebas dari kontaminasi zat NDMA (n-Nitroso-Di-Methyl-Amine). Zat NDMA ini diketahui bisa memicu kanker jika dikonsumsi terus menerus dalam jangka panjang.

"Begini ya, yang diperintahkan ditarik dari pasar itu bukan ranitidin-nya. Artinya yang ditarik adalah produk dengan merek tertentu dan nomer batch tertentu, dan yang dalam bentuk injeksi. Ranitidin injeksi punya kita bukan termasuk yang dalam daftar ditarik, bukan produk Indofarma dan Phapros," kata Kabid Pelayanan Kesehatan Dinkes Kabupaten Pasuruan, Ugik Setyo Darmoko dikonfirmasi, Jumat (11/10/2019).

Ugik menegaskan pasien tak perlu ragu mengonsumsi ranitidin yang ada di puskesmas dan rumah sakit di Kabupaten Pasuruan. Baik yang tablet maupun injeksi, aman digunakan.


"Saya jamin itu karena kami yang mengontrol pengadaan obat," terangnya.

Meski demikian, Ugik mengakui ranitidin yang tercemar zat pemicu kanker NDMA ada di apotik-apotik. Terkait hal itu, pasien tak perlu khawatir karena obat tersebut harus dengan resep dokter.

"Dan semua dokter sudah paham betul apa yang harus dilakukan," tandas Ugik.
Selanjutnya
Halaman
1 2