Predator Anak di Mojokerto akan Dikebiri Kimia 9 Tahun Lagi

Enggran Eko Budianto - detikNews
Senin, 02 Sep 2019 19:09 WIB
Muhammad Aris (baju kotak-kotak)/Foto file: Enggran Eko Budianto
Mojokerto - Eksekusi kebiri kimia terhadap predator anak di Mojokerto, Muhammad Aris (20) menunggu 9 tahun lebih. Karena sesuai ketentuan yang ada, pelaksanaan kebiri baru dilakukan 2 tahun sebelum narapidana bebas dari hukuman penjara.

Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Mojokerto Rudy Hartono mengatakan, eksekusi kebiri kimia terhadap Aris baru akan dilaksanakan 2 tahun sebelum masa hukuman penjaranya berakhir. Menurutnya, hal itu sesuai ketentuan dalam UU RI nomor 17 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua UU RI nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Sesuai vonis Pengadilan Negeri (PN) Mojokerto maupun Pengadilan Tinggi (PT) Surabaya, Aris dihukum 12 tahun penjara, denda Rp 100 juta subsider 6 bulan kurungan, dan kebiri kimia. Tukang las asal Dusun Mengelo, Desa/Kecamatan Sooko ini terbukti memerkosa 9 anak di Kabupaten Mojokerto.


Dengan begitu, eksekusi terhadap Aris bakal dilaksanakan sekitar 9 tahun 2 bulan ke depan. Karena Aris ditahan sejak akhir Oktober 2018. Hukuman 12 tahun penjara yang dijatuhkan majelis hakim, dipotong masa penahanan, baik oleh polisi maupun kejaksaan.

"Dua tahun sebelum pidananya habis, dikebiri, kemudian disembuhkan. Jaksa yang memulihkan dengan meminta tolong teman-teman medis untuk memulihkan sesuai keadaan sebelum dia dikebiri," kata Rudy saat dihubungi detikcom, Senin (2/9/2019).
Selanjutnya
Halaman
1 2