detikNews
Sabtu 27 Juli 2019, 17:37 WIB

Ini Upaya Perlindungan Situs Candi Patakan Usai Ekskavasi Tahap Tiga

Eko Sudjarwo - detikNews
Ini Upaya Perlindungan Situs Candi Patakan Usai Ekskavasi Tahap Tiga Situs Candi Patakan (Foto: Eko Sudjarwo)
Lamongan - Proses ekskavasi tahap tiga situs candi Patakan telah selesai. Sejumlah cara dilakukan untuk melindungi situs cagar budaya ini sambil menunggu proses ekskavasi lanjutan.

Para pegiat budaya Lamongan dan Pemkab Lamongan membuat sejumlah langkah untuk melindungi situs candi Patakan yang berada di Dusun Montor, Desa Patakan, Kecamatan Sambeng ini. Salah satu langkah yang dilakukan adalah dengan membuat tenda darurat di atas situs.

"Ini adalah salah satu upaya perlindungan sementara yang bisa kami lakukan," kata salah satu pegiat budaya yang turut andil selama proses ekskavasi, Supriyo kepada wartawan, Sabtu (27/7/2019).

Tenda darurat itu, terang Priyo, dipasang di sekeliling situs cagar budaya dan juga di atas situs cagar budaya. Pemasangan tenda, kata Priyo, dilakukan terutama untuk bangunan yang diduga stupa yang berada di samping bangunan utama. Pasalnya, proses ekskavasi terhadap temuan baru tersebut belum bisa dilakukan dalam waktu dekat ini.


"Karena rawan runtuh dan rawan terkena panas atau hujan, kami melindungi bangunan yang diduga adalah bangunan stupa tersebut," terang Priyo seraya menambahkan kalau tenda darurat itu mereka buat dari sisa spanduk atau baliho.

Selain memasang tenda darurat mengelilingi situs candi Patakan, para pegiat budaya dan Pemkab Lamongan juga memasang papan informasi yang berisi tentang situs cagar budaya candi Patakan tersebut. Di papan informasi ini juga ditulis sejarah yang berkaitan dengan temuan candi Patakan ini.

"Sebagai informasi pada pengunjung tentang situs Patakan ketika mereka datang ke sini," jelasnya.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lamongan, Ismunawan membenarkan kalau mereka memasang tenda darurat setelah proses ekskavasi tahap ketiga usai. Sebagai upaya perlindungan, lanjut Ismunawan, Pemkab Lamongan juga telah mengajukan Situs Candi Patakan ini sebagai salah satu cagar budaya di Lamongan pada Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jatim melalui Bupati Lamongan.


"Surat sudah kami buat dan akan segera dibuat aturan mengenai situs Patakan ini," ungkapnya.

Seperti diketahui, sejak 3 Juli lalu BPCB Jatim tengah melakukan upaya ekskavasi terhadap situs candi Patakan. Situs candi Patakan diduga kuat adalah peninggalan masa muda Raja Airlangga pada abad 10 atau 11. Situs ini diduga adalah kompleks bangunan suci berupa wihara umat Budha yang hancur karena peristiwa alam gempa.

"Temuan di lapangan dan bukti-bukti yang ada semakin memperkuat kalau situs candi Patakan ini adalah sebuah wihara abad 10 atau 11, yaitu masa muda raja Airlangga," kata arkeolog BPCB Jatim, Wicaksono Dwi Nugroho.


Ekskavasi Total Situs Patakan Butuh Biaya Hingga Rp 500 Juta:

[Gambas:Video 20detik]




(iwd/iwd)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed