detikNews
Jumat 12 Juli 2019, 14:09 WIB

Polisi Buru Pemilik Buaya yang Jatuh di Atas Rumah Warga Malang

Muhammad Aminudin - detikNews
Polisi Buru Pemilik Buaya yang Jatuh di Atas Rumah Warga Malang Buaya nangkring di atas rumah warga/Foto: Istimewa
Malang - Polisi memburu rekan Putra (35), pria yang sebelumnya diduga pemilik buaya muara. Pria berinsial A itu diduga kuat bagian dari jaringan perdagangan satwa dilindungi. Keberadaan tengah diselidiki oleh kepolisian.

"Kami mencari keberadaan A, dia adalah rekan Putra itu. Karena buaya awalnya dimiliki A dan dititipkan kepada Putra sebelum kabur dan merayap di atas rumah warga," terang Kapolsek Kedungkandang Kompol Suko Wahyudi kepada detikcom saat dikonfirmasi, Jumat (12/7/2019).

Suko menjelaskan, pihaknya membutuhkan keterangan A, yang kini masih buron. Untuk mencocokkan kebenaran dari keterangan Putra, yang mengaku hanya dititipi buaya berusia satu tahun itu.

"Keterangan A menjadi penting, karena Putra mengaku hanya dititipi. Kami menduga A ini, jaringan diatas Putra dalam perdagangan satwa dilindungi," ungkap Suko.


Dalam keterangannya kepada polisi, Putra mengaku, buaya diambil sehari sebelum kabur diatas rumah Juanedi (55), warga Jalan Ki Ageng Gribig, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang, lusa lalu.

Esok harinya, buaya muara yang diletakkan di lantai atas rumahnya itu kabur hingga meruntuhkan sebagian genting rumah Junaedi.

"Setelah diambil dari A, buaya kemudian diletakkan lantai atas rumah Putra, dan besoknya buaya itu lepas diatas rumah warga," tutur Suko.

Jika terbukti memperdagangkan satwa dilindungi, Putra bersama jaringannya bisa dijerat Pasal 21 Ayat (2) UU 5/1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, setiap orang dilarang menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan hidup.


Sanksi pidana bagi orang yang sengaja melakukan pelanggaran terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 Ayat (2) adalah pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak Rp 100 juta.
(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed