DetikNews
Rabu 20 Februari 2019, 18:43 WIB

Tergiur Ingin Jadi PNS, Guru di Madiun Justru Tertipu Rp 53 Juta

Sugeng Harianto - detikNews
Tergiur Ingin Jadi PNS, Guru di Madiun Justru Tertipu Rp 53 Juta Foto: Sugeng Harianto
Madiun - Seorang guru di Kota Madiun menjadi korban penipuan dengan modus perekrutan CPNS. Korban diketahui berinisial MN yang merupakan seorang guru berstatus honorer di salah satu SD swasta.

"Korban penipuan CPNS berinisial ini seorang pria berinisial MN, warga Kartoharjo, Kota Madiun. MN merupakan pegawai honorer di SD swasta di Kota Madiun," kata Kapolresta Madiun AKBP Nasrun Pasaribu kepada detikcom di kantornya, Rabu (20/2/2019).
Pelaku penipuan yakni Ari Huda (48). Warga Kecamatan Pucanglaban, Kabupaten Tulungagung. Dari pengakuan korban, pelaku telah menyabet uang sebesar Rp 53,5 juta.

"Menurut pengakuan korban berinisial MN, sudah menyerahkan uang sebesar Rp 53,5 juta, secara bertahap. Ada yang cash ada yang ditransfer, totalnya sekitar Rp 53,5 juta," imbuhnya.

Tersangka menjanjikan korban bisa kerja sebagai PNS di Departemen Agama tahun 2016. Namun hingga saat ini, korban tidak juga diterima atau mendapat panggilan. Korrban akhirnya melapor ke polisi.
"Tersangka modusnya memberikan janji kepada korban bahwa kenal pejabat. Intinya bisa memasukan PNS. Namun, pada akhirnya tidak bisa memasukan jadi PNS," lanjutnya.

Selain MN, ada dua korban lain yakni warga Magetan. Pelaku diringkus oleh Jajaran Unit Reskrim Polresta Madiun di Magetan beserta barang bukti berupa buku tabungan atas nama pelaku, kwitansi penyerahan uang dan rekening koran tabungan BCA.

"Akibat perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 378 KUHP, dengan ancaman hukuman empat tahun penjara," pugkasnya.

Berkaca dari kasus tersebut, Kapolresta Madiun mengimbau masyarakat untuk berhati-hati terhadap maraknya penipuan. Terutama penipuan dengan iming-iming jadi PNS.
(sun/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed