DetikNews
Kamis 14 Februari 2019, 14:36 WIB

Gadis Mojokerto yang Tubuhnya Tulang Berbalut Kulit Derita Gizi Buruk

Enggran Eko Budianto - detikNews
Gadis Mojokerto yang Tubuhnya Tulang Berbalut Kulit Derita Gizi Buruk Foto: Enggran Eko Budianto
Mojokerto - Tubuh Mifta Romadloni (21), nyaris tinggal tulang berbalut kulit. Gadis asal Desa Kupang, Kecamatan Jetis, Mojokerto ini didiagnosa mengalami gizi buruk.

2 Tahun belakangan, tubuh Mita--panggilan akrabnya, yang dulunya normal, menjadi semakin kurus. Berat badannya terus berkurang hingga nyaris tinggal kulit dan tulang.

Manajer Pelayanan Medis RSI Sakinah dr Roisul Umam mengatakan, gadis yang akrab disapa Mita ini rutin menjalani pengobatan di rumah sakit. Pengobatan Mita sebulan sekali kala itu terkait kondisi kejiwaannya yang terganggu.

Namun, pengobatan rutin Mita ke dokter spesialis kejiwaan di RSI Sakinah berakhir November 2018. Pengobatan anak pertama pasangan Poerdan Hariyono (54) dan almarhum Darwati itu dipindahkan ke RS Gatoel, Kota Mojokerto.

Pihaknya pun mengaku kaget saat melihat Mita dirujuk ke RSI Sakinah dalam kondisi sangat kurus, Selasa (12/2). Bahkan tubuhnya nyaris hanya tinggal tulang dan kulit.

"Dia pasien tetap kami hingga November 2018. Selama kontrol (kondisi kejiwaan) bagus (fisiknya). Baru kali ini harus opname," kata dr Umam kepada wartawan di kantornya, Jalan RA Basuni, Kecamatan Sooko, Mojokerto, Kamis (14/2/2019).


Selain mengalami gangguan kejiwaan, lanjut Umam, Mita saat ini menderita gizi buruk. Kini gadis 21 tahun itu ditangani dokter spesialis kejiwaan,penyakit dalam, rehabilitasi medis, serta ahli gizi.

"Yang jelas (penyebab tubuh kurus Mita) kekurangan gizi. Akibat pengaruh kejiwaan juga bisa. Secara medis bisa juga ada hubungannya dengan kelainan tulang punggung karena semua digerakkan dengan otak, termasuk nafsu makan," terangnya.

Foto: Enggran Eko Budianto

Saat pertama dirawat di RSI Sakinah, menurut Umam, Mita tidak mau makan apapun. Setelah 3 hari, kesehatannya membaik meski tubuhnya masih sangat kurus.

"Di sini ditangani ahli gizi, dikontrol setiap hari. Kondisi terkini sudah bagus, sudah mau makan, sudah bisa senyum dan mau ngomong," ungkapnya.

Sementara Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Mojokerto Didik Chusnul Yakin menjelaskan, tubuh Mita nyaris tinggal tulang berbalut kulit akibat kekurangan gizi. Selama beberapa tahun terakhir, Mita hanya menjalani pengobatan terhadap kondisi kejiwaannya. Sehingga saat ini kejiwaan Mita cenderung stabil.

"Yang perlu kita pulihkan fisiknya. Riwayat orang tua, dalam tiga bulan terakhir kondisinya menurun karena makannya satu hari satu kali. Sehingga kekurangan asupan yang masuk ke dalam tubuhnya. Anaknya sendiri tidak mau konsisten makan tiga kali sehari," jelasnya usai membesuk Mita di ruang rawat inap Sunan Drajat 8, RSI Sakinah.

Untuk memulihkan kesehatan Mita, kata Didik, pihaknya telah berkoordinasi dengan BPJS Kesehatan Cabang Mojokerto dan RSI Sakinah. Dia menjamin Mita akan dirawat sampai kondisinya benar-benar pulih.

Tak hanya itu, pihaknya juga berkoordinasi dengan perangkat Desa Kupang untuk memperbaiki tempat tinggal Mita. "Kami bersama perangkat desa akan mengondisikan kebersihan kamarnya supaya pemulihan lebih cepat. Karena kondisinya (kamar Mita) perlu pembenahan," tandasnya.

Ayah kandung Mita, Poerdan Hariyono menyebut putri pertamanya itu mengalami gangguan kejiwaan sejak neneknya meninggal sekitar 8 tahun lalu. Mita juga ditinggal mati ibunya saat masih duduk di bangku kelas V Sekolah Dasar (SD). Sepeninggal neneknya, Mita tinggal bersama Poerdan dan ibu tirinya di Desa Kupang.

Belum sembuh dari gangguan kejiwaan, Mita didiagnosa mengalami kelainan tulang punggung pada tahun 2016. Pengobatan Mita terganjal terbatasnya biaya. Sang ayah hanya tukang permak jeans. Sehingga tak mampu membelikan alat bantu yang saat itu seharga Rp 4 juta. Seiring berjalannya waktu, Mita mengalami kelumpuhan.
(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed