detikNews
Minggu 02 Desember 2018, 14:22 WIB

Warga Sidoarjo Gelar Ini Agar Tetap Pertahankan Tradisi Leluhur

Suparno - detikNews
Warga Sidoarjo Gelar Ini Agar Tetap Pertahankan Tradisi Leluhur Foto: Suparno
Sidoarjo - Melestarikan tradisi leluhur, warga Sidoarjo menggelar ritual Nyadran. Kegiatan warga Desa Bluru Kidul Kecamatan Kota ini didominasi keluarga nelayan ini, dilakukan sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan YME.

Kegiatan ritual yang dilakukan tiap bulan Rabiul Awal ini, diawali dengan arak-arakan perahu. Ratusan nelayan berangkat dari Desa Bluru Kidul menuju ke makam Dewi Sekardadu, di Dusun Kepentingan Desa Sawohan, dengan memakan waktu sekitar 2 jam.

Menurut Kepala Desa Bluru Kidul, Tri Prastyono bahwa nyadran atau tasyakuran di laut ini dilakukan setiap tahun. Kegiatan ini merupakan rasa syukur atas rezeki yang telah diberikan Tuhan Yang Maha Esa.


"Selain itu masyarakat dan nelayan ini berharap kedepannya semoga mendapat tangkapan berupa kerang yang melimpah, dan diberikan keselamatan saat mencari kerang di laut," kata kades kepada detikcom di lokasi pemberangkatan perahu nelayan, Minggu (2/12/2018).

Tri menambahkan, nyadran ini sudah merupakan tradisi masyarakat nelayan. Pihaknya pun mengemas tradisi ini juga sebagai potensi wisata yang berada di perairan. Apalagi posisinya dekat dengan Selat Madura.

"Dengan nyadran ini berharap hasil tangkapan para nelayan berlimpah, dengan berlimpahnya hasil tangkapan ke depannya mampu menambah perekonomian masyarakat nelayan itu sendiri," jelas Tri.

Selain itu makam Dewi Sekardadu, juga bisa menjadi destinasi wisata religi, bagi masyarakat sekitar. Kades mengaku untuk ke makam tersebut hanya bisa ditempuh dengan naik perahu. Karena akses jalan melalui darat sangat sulit untuk ditempuh.

Sementara Camat Kota Sidoarjo, Agus Maulidi mengatakan pihaknya berupaya mempertahankan budaya lokal nyadran ini. Meski saat ini banyak modernisasi menggempur aktivitas leluhur tersebut.

"Tapi kami berpesan, khususnya para generasi muda dengan kegiatan ini jangan sampai dimanfaatkan untuk kegiatan yang tidak terpuji. Terutama mengomsumsi segala jenis bentuk narkoba. Mari kita memberikan contoh untuk memerangi narkoba," jelas Agus.
(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com