DetikNews
Minggu 02 September 2018, 08:36 WIB

Ini Agenda Perayaan Gerebeg Suro di Bumi Reog, Yuk Mampir!

Charolin Pebrianti - detikNews
Ini Agenda Perayaan Gerebeg Suro di Bumi Reog, Yuk Mampir! Foto: Charolin Pebrianti
Ponorogo - Menjelang pergantian baru Islam, warga Ponorogo selalu menggelar Grebeg Suro. Acara tahunan ini pun diramaikan dengan festival reog tingkat nasional yang diikuti oleh puluhan peserta.

Pembukaan acara Gerebeg Suro pun digelar Sabtu (1/9/2018) malam. Warga Ponorogo pun tumplek-blek di alun-alun demi menyaksikan acara ini sekaligus menghabiskan malam minggu. Tidak hanya itu, seluruh pejabat dan jajarannya nampak hadir.

Saat membuka acara, Kepala Dinas Pariwisata Lilik Slamet Raharjo mengatakan Gerebeg Suro merupakan agenda rutin warga Ponorogo sekaligus sebagai salah satu potensi wisata Bumi Reog.

"Diharapkan ini bisa jadi pesta rakyat sekaligus promosi wisata Ponorogo," tuturnya.


Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni menambahkan dalam perayaan Gerebeg Suro tahun ini, pihaknya menghabiskan dana Rp 1,8 miliar atau turun dari dana tahun 2017 lalu yang mencapai Rp 2 miliar. Ia pun bersyukur meski dana turun, perayaan tetap bisa digelar karena dukungan berbagai sponsor.

Ia pun mengapresiasi kehadiran Bupati Trenggalek yang juga Wakil Gubernur Jatim terpilih, Emil Elestianto Dardak di acara pembukaan.

"Saya juga senang dengan hadirnya Mas Emil selaku Wakil Gubernur terpilih turut hadir serta melihat langsung pembukaan Gerebeg Suro. Saya harap saat penutupan nanti Pakdhe Karwo selaku Gubernur bisa hadir kesini," paparnya.

Ini Agenda Perayaan Gerebeg Suro di Bumi Reog, Yuk Mampir!Megahnya panggung pembukaan Gerebeg Suro 2018. (Foto: Charolin Pebrianti)

Salah satu warga, Sri Ikawati mengaku senang dengan perayaan Gerebeg Suro yang digelar tiap tahun di Ponorogo karena selain memperkenalkan budaya khasnya, yaitu reog, warga juga bisa merayakan tahun baru Islam dengan meriah.

"Apalagi banyak juga rangkaian acara nanti yang isinya tentang seni, budaya dan nilai Islam. Inilah yang harus dijaga dan dilestarikan anak cucu bangsa," tandasnya.


Seperti pada tahun-tahun sebelumnya, dalam rangka perayaan Grebeg Suro pemerintah Kabupaten Ponorogo menggelar berbagai festival budaya dan kuliner. Namun yang berbeda pada tahun ini adalah digelarnya liga paralayang.

Liga paralayang rencananya bakal digelar di Desa Tatung, Kecamatan Balong dengan melibatkan para atlet paralayang se-Jawa Timur. Meski terbilang baru sebagai wahana paralayang, namun Desa Tatung dinilai siap untuk lokasi penyelenggaraan liga paralayang ini.

Sedangkan untuk festival reog tingkat nasional akan diikuti oleh 32 grup; 16 grup dari Ponorogo sendiri dan 16 grup dari luar Ponorogo. Ada pula festival reog mini yang diikuti 21 grup.

Berikut rangkaian agenda festival Gerebeg Suro yang digelar di Ponorogo:

1. Pembukaan hari jadi ke-522 dan Grebeg Suro pada 1 September 2018 pukul 19.00-23.00 WIB di Panggung Utama Alun-Alun Ponorogo
2. Festival Reog Mini XVI pada 1-5 September 2018 pukul 19.00-23.00 WIB di Panggung Utama Alun-Alun Ponorogo
3. Pameran Seni Rupa pada 1-10 September 2018 pukul 10.00-22.00 WIB di PCC
4. Pameran Fotografi pada 1-10 September 2018 pukul 10.00-22.00 WIB di PCC
5. Pameran Industri Kecil dan Produk Unggulan pada 1-10 September 2018 pukul 08.00-22.00 WIB di Alun-Alun Ponorogo
6. Pameran Bonsai pada 1-10 September 2018 pukul 08.00-22.00 WIb di Taman Halaman Pendopo
7. Lomba Burung Perkutut pada 2 September 2018 pukul 08.00-17.00 WIB di Lapangan Jalan A.Yani
8. Festival Nasional Reog Ponorogo XXV pada 6-9 September 2018 pukul 19.00-23.00 WIB di Panggung Utama Alun-Alun Ponorogo
9. Gebyar Pariwisata Ponorogo pada 6-8 September 2018 pukul 10.00-22.00 di Trotoar Paseban Alun-Alun Ponorogo
10. Lomba Mocopat Pelajar pada 5-6 September 2018 pukul 08.00-selesai di PCC
11. Liga Paralayang pada 7-9 September 2018 pukul 08.00-selesai di Desa Tatung, Kecamatan Balong
12. Pameran Batu Permata pada 7-9 September 2018 pukul 19.00-22.00 WIB di Halaman Parkir Sasana Praja
13. Pameran Pusaka pada 7-10 September 2018 pukul 08.00-22.00 WIB di Halaman Pendopo
14. Lomba Keagamaan pada 8 September 2018 pukul 08.00-22.00 WIB di Masjid Agung
15. Lomba Karawitan Pelajar pada 8-9 September 2018 pukul 08.00-17.00 WIB di PCC
16. Nggowes Pomade pada 9 September 2018 pukul 06.00-selesai di Telaga Ngebel
17. Parade Budaya pada 9 September 2018 pukul 13.00-16.30 WIB di Alun-Alun Ponorogo
18. Bedol Pusaka pada 9 September 2018 pukul 21.30-selesai di Pendopo
19. Ketoprak pada 10 September 2018 pukul 23.00-02.00 WIB di Panggung Utama
20. Ziarah Makam Bathoro Katong pada 10 September 2018 pukul 06.00-selesai di Makam Bathoro Katong
21. Kirab Pusaka pada 10 September 2018 pukul 13.00-17.00 WIB di Kota Lama
22. Tumpeng Purak pada 10 September 2018 pukul 16.00-17.00 WIB di Paseban Alun-Alun Ponorogo
23. Pentas Musik pada 10 September 2018 pukul 19.30-24.00 WIB di Jalan Gajah Mada
24. Pagelaran Wayang Kulit pada 10 September 2018 pukul 20.00-04.00 WIB di Kecamatan Ponorogo
25. Penutupan Hari Jadi dan Grebeg Suro tahun 2018 pada 10 September 2018 pukul 19.00-22.00 WIB di Panggung Utama Alun-Alun Ponorogo
26. Larungan Telaga Ngebel pada 11 September 2018 pukul 09.00-14.00 WIB di Telaga Ngebel
27. Ruwatan Bumi Reog pada 15 September 2018 pukul 19.00-04.00 WIB di Padepokan Widoro Kandang Desa Kemiri, Kecamatan Jenangan
28. Pemilihan Duta Wisata Cilik pada 15 September 2018 pukul 19.30-selesai di PCC
29. Bazar dan Lomba Anak Kreatif pada 22-23 September 2018 pukul 08.00-21.00 WIB di Okaz Ponorogo
30. Grebeg Tutup Bulan Suro pada 7-11 Oktober 2018 pukul 13.00-Selesai di Desa Sumoroto, Kecamatan Kauman

Bagi yang belum memiliki rencana untuk mengisi agenda selama 1 September hingga 11 Oktober ini, tidak ada salahnya mampir ke Ponorogo dan menyaksikan langsung salah satu warisan budaya dunia asli Indonesia, Reog Ponorogo.
(lll/lll)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed