DetikNews
Rabu 23 Mei 2018, 18:57 WIB

Di Masjid Ini, Tadarusnya Pakai Alquran Raksasa

Ardian Fanani - detikNews
Di Masjid Ini, Tadarusnya Pakai Alquran Raksasa Foto: Ardian Fanani
Banyuwangi - Ada yang berbeda dengan kegiatan tadarus atau membaca Alquran di Masjid Agung Baiturrahman Banyuwangi. Yang tidak biasa adalah ukuran Alquran yang digunakan.

Alquran yang dibaca berukuran tinggi 210 cm dan lebar 140 cm. Alquran raksasa ini sudah digunakan untuk tadarus sejak tahun 2010 lalu.

"Al Qurannya ada 30 juz, nanti pas akhir Ramadan sudah beberapa kali khatam," ujar Abdul Aziz, salah satu Qori Alquran raksasa kepada detikcom, Rabu (23/5/2018).


Aziz mengaku lebih afdol membaca Alquran raksasa ketimbang Alquran berukuran biasa sebab huruf Hijaiyahnya terlihat lebih besar dan detail. Namun jika pembacanya mengalami gangguan mata, bisa saja terlihat buram.

"Karena terlalu besar tulisannya dan pencahayaan lampu juga bikin kita agak buram," tambahnya.

Alquran raksasa tersebut diletakkan di lantai dua Masjid Baiturrahman. Selama bulan Ramadan, ada tujuh orang yang membaca Alquran tersebut secara bergantian. Pembacaan biasanya dimulai dari pukul 20.00 WIB selepas salat Tarawih dan selesai sekitar 22.00 WIB.

Di Masjid Ini, Tadarusnya Pakai Al Quran RaksasaFoto: Ardian Fanani
Dalam satu malam, mereka membaca tiga juz Al Quran. Pembaca utama duduk di kursi atau berdiri, tepat di depan Al Quran raksasa tersebut.

Lalu ada dua orang di sebelah kanan dan kiri yang akan membantu untuk membuka lembaran Al Quran agar tidak rusak.

"Satu tim itu ada 9 orang. Dua orang bertugas membuka halaman. Tujuh orang membaca. Ini karena ukurannya besar. Kalau satu orang pasti kerepotan," kata Ahmad Rifai, koordinator pembacaan Al Quran raksasa dalam kesempatan yang sama.


Rifai menjelaskan, para qori ini membaca bergantian. Sedangkan yang lain serta seorang hafidz atau penghafal Al Quran menyimak atau meneliti bacaan agar tidak ada kesalahan saat membaca.

Al Quran ukuran jumbo ini dibuat dan ditulis tangan oleh Drs H Abdul Karim dari Pondok Pesantren Bustanul Makmur, Genteng pada 2010 lalu. Pembuatan Al Quran raksasa ini menghabiskan waktu selama enam bulan dan biaya lebih dari Rp 183 juta.

"Anggaran dari APBD Banyuwangi. Biaya memang mahal karena kertas yang digunakan khusus, yakni harus impor dari Jepang. Kertas ini dipesan khusus dengan spesifikasi anti rayap dan bebas jamur," jelas Rifai.


Selain itu, proses pembuatannya menghabiskan 32 dus lebih spidol kualitas terbaik dan tinta sebanyak 40 dus lebih.

Meski bukan menjadi Al Quran paling besar, pihak masjid tetap bangga pada karya ini sebab Al Quran ini telah menjadi ikon bagi masjid dan membuat banyak orang datang untuk melihat, berfoto dan kemudian beribadah di masjid yang terletak di pusat kota tersebut.
(lll/lll)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed