DetikNews
Senin 16 April 2018, 07:30 WIB

Suwondo-Suwandi, Si Kembar Pembarong Tertua di Ponorogo

Charolin Pebrianti - detikNews
Suwondo-Suwandi, Si Kembar Pembarong Tertua di Ponorogo Suwondo memperlihatkan salah satu foto saat tampil bersama kembarannya, Suwandi. (Foto: Charolin Pebrianti)
Ponorogo - Melakoni pekerjaan karena cinta sepertinya dirasakan betul oleh Suwondo dan Suwandi. Itulah mengapa saudara kembar yang satu ini masih aktif menjalani profesi sebagai pembarong (pembawa dadak merak, red) hingga saat ini.

Salah satu pembarong, Suwondo (64) mengaku jika ia memang mencintai seni reog. Kecintaan ini diturunkan oleh kakek dan ayahnya yang juga penggiat seni reog.

"Jadi darah seni itu sudah mengalir ke darah kami," tutur Suwondo saat ditemui detikcom di rumahnya, Jalan Batorokatong, Ponorogo, Senin (16/4/2018).

Menurut Suwondo, menjadi pembarong bukan pekerjaan mudah. Tidak hanya diharuskan memiliki kekuatan fisik yang mumpuni namun juga harus memiliki jiwa seni agar dapat menarik dadak merak seatraktif mungkin.

Suwondo-Suwandi, Si Kembar Pembarong Tertua di PonorogoSuwondo menjelaskan, dadak merak memiliki dua gerakan; macan tutul atau macan gembong. (Foto: Charolin Pebrianti)

Untuk mengasah jiwa seninya, Suwondo juga menambah rutinitas hariannya dengan mendengarkan musik reog setiap hari. Meski telah menjalani profesi ini sejak tahun 1987, Suwondo mengaku tak pernah merasa bosan.

"Karena sudah suka, jadi tidak pernah bosan," imbuh pria berkumis tebal ini.

Kebisaannya itu pun ditularkan dengan melatih anak-anak untuk menjadi pembarong, baik di sekolah seperti di SMPN 1 Babadan maupun di desa-desa sekitarnya.

Suwondo kini hanya berharap kepada generasi muda agar mau meneruskan budaya nenek moyang. "Apalagi reog ini khas Ponorogo. Mbah Wondo dan mbah Wandi mendukung penuh generasi muda untuk mempelajari tarian dalam reog," pesannya.

Lantas apa sih rahasia Mbah Wondo agar selalu tampil prima meski sudah tidak muda lagi? Selain banyak beraktivitas seperti berlatih atau melatih anak-anak di berbagai tempat, sebelum tampil, Suwondo mempunyai 'ritual' khusus untuk menjaga staminanya.

"Minum susu, telur ayam kampung diambil kuningnya saja 2 buah, kunir mentah sama madu," pungkasnya.


(lll/lll)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed